Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Tuesday, May 31, 2016

Ada hari hari runsing yang kita isikan dengan menonton wayang

Aku baru lepas muntah.
Aku tak suka muntah.
Permulaan rasa nak muntah je dah buat aku rasa tak selesa.
Bila aku dah rasa macam nak muntah, maksudnya memang aku akan muntah.
Dua biji antibiotik wasted begitu saja.
Begitu juga kueyteow kungfu yang aku makan tadi.

Tekak masih rasa berketul.
Aku sebenarnya taktau demam ni dah baik ke belum.
Mata aku ada kalanya terasa panas.
Ada kalanya kelabu.
Tapi ya, mungkin juga faktor rabun yang aku abaikan selama ini.
Kali terakhir buat cermin mata, power nya ialah 250.
Itu tahun 2011.
Sekarang dah 2016.
Kadang kadang aku ni funny juga.

Kenapa pula perut rasa tak sedap ni?
Please la, nak kena muntah lagi ke?
Toilet dah la jauh.

Tadi Buull cakap life dia di Sri Iskandar sangat dull, mundane dan membosankan.
Aku cuma cakap, takpa, dah tak lama.
Tak lama lagi aku akan teman dia sampai bila bila.
The truth is, walaupun aku duduk di tengah bandar, dengan kemudahan Uber yang aku boleh klik klik saja di handphone, dengan macam macam food, aku masih rasa sunyi.
Aku boleh spend masa di pelbagai shopping complex di Ipoh ni selama mana yang aku nak.
Aku boleh pergi minum soya fresh dan makan taufufa sedap di Funny Mountain.
Aku boleh pergi breakfast seorang diri di New Hollywood, boleh makan tengah hari di Vegas.
Aku boleh buat macam macam seorang diri ke sana ke sini, enjoy every moment of it.
Tapi aku tetap rasa sunyi sebab dia takda.
Susah aku nak explain pada dia, but I'm willing to undergo this kind of loneliness sebab aku tau semua ni berbaloi.

Sebenarnya aku tengah runsing.
Apa lah satu lagi ujian nak datang waktu macam ni, sampai aku rasa loya betul dengan diri sendiri.
Biarlah.
Kalau tak boleh control, nanti aku pergi tengok X-Men buat kali ketiga di wayang.

Orang selalu tanya, kalau boleh undur balik masa, part mana yang aku nak betulkan?
Aku taktau.
Banyak bahagian tertentu yang aku nak betulkan.
Tapi aku juga taknak bahagian tertentu yang lain jadi rompong dan aneh hanya kerana aku delete atau betulkan beberapa perkara.
Tapi aku tak boleh nafikan ada benda yang aku nak betulkan.

Perut rasa tak sedap.
Aku dah tak kuasa nak muntah.
Aku harap aku boleh tidur lena.
Dan mimpikan benda benda yang less stressful.

Monday, May 30, 2016

Mengarang, tapi tak save

Berbulan bulan tak menulis.
Jujurnya aku rasa kosong selama tak menulis tu.
Tapi handphone ada masalah sejak April.
Laptop pun ada masalah.
Kebanyakannya aku simpan dulu dalam hati.
Tapi lepas tu lupa.

Aku demam.
Akibat duduk dalam aircond dari jam 7 lebih pagi sampai 6 petang pada hari semalam.
Sebab tu aku cakap aku fuck aircond.
Naik bus ekspress beberapa jam pun boleh demam 3-4 hari, ni kan pula 10 jam.

Tadi pergi klinik, Buull suruh bagitau doktor yang aku ada masalah tidur dah dua bulan.
Aku susah tidur malam, akan bangun awal secara normal, dan takda rasa nak tidur sangat pada siang hari.
Walau penat macam mana sekali pun, aku akan susah tidur juga.
Jadi tadi aku bagitau doktor.
Doktor tanya, "Apa yang you pikir?"
Aku lebih kepada tak jawab.
He is a physician doctor, not a psychiatrist.
He wont understand.
Aku tetap rasa pembawakan dan layanan doktor biasa dan doktor psikiatrik jauh berbeza.

Dalam sebulan dua ni, aku struggle dan meminta macam macam daripada Tuhan.
Tuhan sentiasa jawab dengan pelbagai cara.
Seketika aku rasa tenang walaupun bak kata Lefthnded "...di laut ribut melanda..."
Tapi tidak lama kemudian, datang ujian lain pula.
Aku rasa aku patut runsing, tapi bila pikir balik, aku dah penat runsing.
Jadi aku lalui kehidupan secara normal dan buat buat macam tak fikir.
Tapi sebenarnya pikir juga.
Biarlah.
Aku serahkan pada Tuhan saja.

Semalam ada event di Khizanat.
Aku dan Buull datang lambat dan sekadar singgah.
Sekadar tunjuk muka.
Dalam keriuhan siapa entah baca sajak masa tu, kawan yang jarang aku jumpa, bertanya :
"Do you still making art?"
Seketika aku diam.
Dah banyak bulan aku tak buat.
Sebenarnya fasa tak nak melukis tu dah datang berbulan bulan.
Cuma aku ada menulis diam diam.
Sekadar mengarang dalam hati.
Dan kononnya save dalam otak.
Tapi kemudiannya hilang.

Teringat aku terdengar ke terbaca entah.
Satu ceramah.
"Walaupun rumah nak kena lelong, jangan murung."

Konsepnya, rumah pun aku takda.
Rumah aku ialah hati aku sendiri.
Takkan terlelong, melainkan Tuhan hantar malaikat maut untuk ambil aku.