Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Friday, May 22, 2015

Apa yang aku pandang tak sama dengan apa yang orang lain pandang

Kelmarin Kujoy kata rambut aku macam Ramones.
Aku taktau Ramones yang mana satu.
Marky ke Dee Dee?
Mungkin Dee Dee.
Rambut Alexa Chung yang macam Marky.
Buull belum tengok rambut Ramones aku.

Aku teringat Casio yang aku nampak di Gerbang Malam hari tu.
Sepuluh ringgit ke lima belas ringgit entah.
Yang original harga tujuh puluh siap dengan warranty, di kedai jam.
Aku pernah beli jam harga RM 8 masa zaman study.
Tahan lama.
Tahan sampai aku bawa berkayak kena air laut di Pangkor.
Setiap orang ada pandangan pasal benda original dan tak original.
Aku taktau aku side yang mana satu.
Sebab kadang kadang yang tak boleh beli barang tak original tu la yang sibuk download lagu artis kegemaran dari internet.
Tak beli CD album.
Tapi iya, apa yang kita pandang selalu tak sama macam apa yang orang lain pandang.
Apa yang kita pandang selalu tak betul.
Apa yang orang pandang selalu betul.
Aku rasa nak letak gambar jari tengah sekarang ni.

Ada seekor lipas di Naina.
Asyik berkeliaran area meja kami duduk sekarang ni.
Aku rasa dia mabuk.
Struktur badan dia tak macam lipas biasa.
Tekstur atas badan dan sayap dia pun lain.
Atau selama ni lipas yang aku nampak tu semua lipas hantu?
Sebab tu tak sama dengan lipas yang kat Naina ni.
Atau dia ni lipas baka dari Amazon.
Aku tak pernah pergi Amazon.
Masa sekolah rendah aku pernah baca novel alih bahasa tentang sekumpulan kawan yang pergi Amazon.
Cerita tu adventurous.
Ada salah seorang watak dalam cerita tu kena sumpit beracun.
Aku bayangkan Amazon ada binatang dan pokok spesis aneh aneh.
Dan misteri.
Tapi aku tak rasa aku nak pergi sana.

Kucing pregnant berbulu spiral ni main leset leset kat kaki aku setelah dia kenyang.
Sekarang aku dah rasa gatal gatal kaki.
Susah bila kau elergik kucing tapi binatang itulah yang buat kau ada perasaan sensasi super seronok bila terserempak di jalanan.
Pita Hati pun buat lagu pasal kucing.
Walaupun aku rasa itu cuma metafora atau personifikasi.

Aku belum bagitau Buull tentang plan aku selepas raya atau at least sebelum hujung tahun.
Aku antara yakin dengan tak.
Tapi aku nak buat.
Kalau tak buat sekarang bila lagi?
Kalau asyik rasa tak layak dan tak sampai tahap lagi, sampai bila pun tak buat.
Dunia ni bukan kita yang punya.
Dunia ni pun bukan orang lain yang punya.
Kalau asyik takut nak buat, macam mana?
Aku ingat lagi Jojo kata, "Nak kawin kena berani."
Benda ni pun macam kawin, kena berani.
Duit ada sikit pun boleh lah.
Berani.
Dan passion.
Biarlah orang nak kata apa.
Dunia ni pun bukan siapa siapa yang punya.
Dunia ni Tuhan yang punya.

Aku rasa dah banyak malam aku mimpi kan orang di rumah.
Entahlah rindu.
Last week mak cakap, aku ni asyik sakit sakit, baliklah duduk dengan dia semula.
Aku cuma kata jangan risau, aku okay.

Kadang kadang aku menyirap dengan telefon ni.
Dia dah mula buat perangai.
Tapi aku tak boleh marah sebenarnya.
Patutnya aku beli iPhone.
Barulah tak rasa masalah nak menyirap dengan perangai handphone.
iPhone laju.
Jojo dulu pakai Sony pun bila pakai iPhone, dia kata iPhone laju.
Tapi sebenarnya aku yang patut menyirap dengan diri aku sendiri.
Sebab tak boleh nak beli iPhone macam tu je.
Macam order roti cheese di Naina.
Kan?




Friday, May 15, 2015

Penyimpan Derita

Mak,
Kau mungkin tidak tahu
Saban malam aku diam-diam mencuri jengah ke bilikmu
Ketika kau terlena di katilmu
Dengan kaca mata dan telefon bimbit di genggaman longlai
Belang-belang kelabu di rambutmu aku hilang kira

Maafkan aku, mak
Kerana banyak yang aku rahsiakan
Banyak yang aku pendamkan

Setiap kali hati dan hidupku dipijak-pijak manusia yang kononnya berakal dan berhati
Setiap kali hidupku menjadi mainan mereka
Setiap kali aku dilanyak tumit kaki egois mereka
Setiap kali itu aku tutup diri
Agar kau tidak mencium bau sengsaraku

Maafkan aku, mak
Bukan aku suka-suka tidak mahu berkongsi hidup denganmu
Tetapi aku
Aku mahu menjadi penyimpan derita
Aku tidak mahu hati kau turut berkeronyok

Mak,
Ketahuilah
Pada ketika aku karangkan tulisan ini
Entahlah berapa banyak air mata berjejehan

Doakan aku sehabis mungkin, mak
Aku rindu.

(Februari 2013, Bukit Beruntung)

Wednesday, May 13, 2015

Tengok jenis jenis cinta di kedai mamak

Tadi hujan sekejap saja.
Aku mahukan hujan macam pukul 4 pagi semalam.
Menderu dan menyejukkan.
Buat aku tidur dalam lega.
Sebab tak panas.

Petang tadi punya teringin, aku berjalan menuju mcD dalam pukul 6 lebih.
Dapat la harga dinner.
On the way balik, aku masuk ABC pet.
Usha Siberian Huski yang berharga RM 2048.
Memang dia paling handsome di situ.
Ada Maine Coon yang aku berkenan sekian lama.
Tapi harga dia memang tak lalu.
Sphinx yang sangkar dia di luar tu pun dah tak ada.
Aku suka Sphinx tu.
Dia manja.
Dia mengingatkan aku pada Jimmy.
Sphinx tu mahal.
Dia breed paling mahal kat situ.
Siberian breed yang aku suruh Jojo beli tu pun dah tak ada.
Siberian tu baru RM 1480.
Benda benda breed Siberian ni memang mahal gamaknya.
Sphinx tu 3 lebih tak silap.
Sphinx dari Canada kan?
Itu Lynx.
Ke sama?
Eh, betul la Canada.

Aku kesian tengok diorang terkurung.
Especially anjing Labrador tu.
Dia besar.
Cage tu lebih kurang dia je.
Aku harap ada orang beli diorang ni dan jaga dengan baik.
Tapi ABC pet punya penjagaan bagi aku tip top juga.
Setiap bahagian ada haiwan tu dia letak kipas.
Taklah haiwan tu semua panas.
Walaupun kat belah luar belakang, tetap ada kipas yang berdiri tu.
Aku tengok kedai lain biar je cage kat luar kedai, tak letak kipas pun.
Ada kura kura yang aku berkenan, harga RM 800.
Apa khabar Kono agaknya?
Masih di paya area rumah ke?
Atau dah jauh berenang?
Aku harap dia okay.

Aku sepatutnya balik last week.
Tapi demam teruk.
Mak pun tak bagi balik kalau demam.
Duduk dalam aircond bus nanti lagi teruk.
Aku rindu rumah.
Rindu kucing.
Rindu Tatak.
Rindu nak pergi bundle.

Lately aku banyak melukis balik.
Dalam malas malas, dapat juga identiti baru.
Aku takda duit nak beli canvas, jadi aku guna benda benda yang boleh dilukis atas dia.
Penutup kotak, chopping board kayu, manila card.
Setiap artis ada cerita struggle masing masing, bagi aku.
Kalau masa kecik kecik dulu aku boleh potong kertas untuk menulis dan melukis, kenapa sekarang aku nak berdiva-divaan nak canvas mahal?
Canvas beli kat Daiso pun aku sayang nak guna.
Ni kan pula kalau size yang gigantic.
Tapi teringin.
Takkanlah tak teringin.

Dalam henpon aku ni cuma ada twitter, facebook dan instagram.
Dah tentu instagram tempat paling best untuk hang out.
Twitter dulu best.
Tapi sekarang macam boring je.
Facebook macam mana sekali pun, masih juara scary dan annoying.
Sebab tu aku jarang buka.
Nanti dah buka, semua perasaan ada.
Geli, meluat, scary, tak paham, serabut.

Aku tau blog ni ada stalker.
Ada beza reader dan stalker.
Reader ni tak kisah lah kau stranger ke kawan ke sesapa ke pun, tapi kau baca sekadar nak baca.
Reader ni takda masalah pun.
Tapi stalker ni.
Tak payah lah explain kot.
Hidup aku okay je.
Nak mengendap sempena apa?

Haritu masa event kat Sepaloh, aku tanya Seyn.
Kenapa buku Protopunk macam orang tak beli?
Padahal buku tu bagus.
Buku tu realistik.
Telus.
Dia macam jurnal dalam puisi, puisi dalam jurnal.
Atau kedua duanya.
Banyak benda benda normal yang realistik dalam tu.
Begitu juga benda yang separa normal.
Aku suka buku tu.
Seyn pun cakap benda yang sama.
Tapi kalau orang lain tak suka, nak buat cemana.
Kalau dah orang suka mat mat kereta buatan Jerman kaki fitnah kaki perempuan, apa yang mat mat motor boleh buat walaupun diorang boleh jadi lima kali lebih elok.
Kan?

Harini kucing yang pattern bulu dia spiral tu tak datang Naina.
Dah beranak ke?
Atau sebab aku yang balik awal, tak sempat jumpa?
Yang ada pun cuma kucing hitam coklat.
Dan kucing oren yang aku panggil Gori tu.
Beberapa hari lepas, kucing jantan tompok tompok yang dulu selalu datang kat aku tu muncul balik.
Aku dah lama tak nampak dia.
Dulu dia selalu datang kat aku sebab dia tau aku bawa makanan untuk dia.
Bila dia muncul balik, berderai hati aku.
Kaki terjengket.
Bahagian perut kurus sangat.
Nasib baik kat Naina, kalau tak menangis dah.
Tu pun mata aku dah bertakung air.
Dok telan air liur.
Dan tahan perasaan.
Aku tanya dia, apa jadi?
Kenapa kurus sangat?
Kaki tu kenapa?
Awak sakit ke?
Dia tak jawab.
Dia pandang je aku.
Dengan pandangan yang aku taktau nak explain macam mana.
Bila aku suruh makan, dia pun makan.

Sebab tu aku kata kita boleh nampak cinta di kedai mamak.
Nampak pasangan tua yang dah habis berniaga di gerbang malam, datang Naina untuk makan.
Masih berpimpin lengan ketika melintas jalan.
Naina ada tukang masak Siam, bonus di situ.
Macam macam jenis cinta aku boleh nampak di situ.
Cinta Meor terhadap Dunhill merahnya.
Cinta Jojo terhadap teh o ais.
Jojo tak boleh kalau tak minum teh o ais dalam sehari.
Cinta ayah kepada anak anak.
Dah tengah malam pun bawa anak makan.
Cinta pondan pondan terhadap tubuh badan mereka sendiri.
Cinta yang pelbagai.
Yang realistik.
Yang kita boleh nampak jauh mana betulnya.

Tadi masa nak naik, macam biasa aku lalu depan Bodysurf.
Kemudiannya Waller Court.
Flat tahun 1961.
Flat paling panjang dalam Malaysia.
Ada tugu di situ, dan ada pondok kecik macam mini tokong tempat sembahyang orang Cina.
Bila tengok Waller Court tu, aku selalu rasa ada sesuatu tentang flat tu.

Bila nak hujan lagi?

Kenapa ada sesetengah orang ada penyakit syok sendiri?
As in, bila orang tak suka dia, dia kata orang dengki dengan dia.
Sedangkan dia ada perangai yang buat orang tak suka dengan dia.
Kenapa tinggi sangat self esteem sampai rasa orang dengki dengan diorang?
Kenapa?

Bulan puasa dah tak lama.
Lepas tu raya.
Tau je lah kan macam mana perasaan aku terhadap dua bulan ni.

Waktu ni aku membayangkan mak tengah tidur.
Dengan rambut separa berikat.
Dengan belang belang kelabu yang aku hilang kira di rambutnya.
Dengan cermin mata dan Samsung tab di sisi.
Aku dah lama tak curi curi tengok mak tidur.
Aku harap mak bahagia.

Kita semua anak mak, walaupun mak kita dah takda.