Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Friday, February 13, 2015

Cookies dan signifikasi kehidupan

Aku di Salam.
Salam kalau malam memang macam Midvalley.
Benda tu nampak macam happening.
Tapi awkward bagi aku.
Aku dah pun duduk.
Teh ais dan roti sardin.
Roti sardin dah tiga ringgit sekarang.
Aku rindu masa harga dia cuma seringgit lapan puluh sen.

Aku rasa setiap hari perjalanan pergi kerja buat aku terpikir hanya tentang satu perkara.
Tentang kehidupan aku.
Aku tak pikir kehidupan orang lain.
Aku pikir tentang kehidupan aku saja.
Okay tak.
Aku ada pikir sikit.
Lebih kepada membezakan betapa bergunanya kehidupan orang lain, sedangkan aku tak ada apa apa yang boleh dibanggakan.
Contoh paling dekat, Buull.
Dan kemudiannya Dila.
Dan kemudiannya Mimi.
Dan Zha.
Aku admire mereka.
Sebab mereka antara insan insan yang aku nampak juga apa yang mereka ada.
I mean benda benda normal yang orang lain tengok.
Seperti berpelajaran, berpekerjaan yang baik dan gaji yang cool.
Dan highly motivated.

Semalam Farah datang lepak Khizanat.
I'm happy she came.
Dia tanya, tak minat ke jadi stewardess?
Aku minat juga sebenarnya.
Tapi mestilah taknak mengaku sangat.
Aku tak pandai layan orang.
Kalau kat Khizanat, aku suka bila Jojo atau Buull ada.
Diorang pandai layan customer.
Aku nak hantar menu dan board berserta kapur tu pun dah awkward dan jantung macam kena gendang.
Kenapa aku tak boleh ada self esteem macam diorang?

Aku nak sambung belajar, tapi...
Mana ada bab yang takda tapi kan dalam cerita ni.
Aku rasa ada sesetengah benda memang akan wujud persoalan macam, sampai bila nak blablabla.
Tapi ada benda tak boleh persoalkan.
Setiap hari aku akan singgah Subway untuk beli chocolate cookies dia yang berharga RM 1.70 sekeping.
Dan kepingan tu akan habis masa aku tengah melintas jalan menghala ke arah bus stop depan Perodua, sebelum menjumpai Ipoh Parade beberapa tapak lagi.

Setiap hari aku buat benda yang sama.
And that somehow makes me feel happy.
Bukan happy yang ultra happy tu.
Its just a mild happy feeling.
Of realizing my life is still good and fun.
Of being berdekatan dengan Buull.
Of being surrounded by good friends of his, and they automatically being my friends too.
Of being capable to make artworks and selling them walaupun tak best mana.
Of having the opportunities to meet people and talk to them when they buy my stuff.
See?
My life here is much more fun and interesting, compared to living in Kuantan.
Masa duduk sini pun penyakit jarang datang.
Sebab tu agama galakkan penghijrahan.
Sebab hijrah ni hikmah dia banyak.

Semalam aku buat percubaan untuk hilangkan parut di kaki.
Parut yang berusia 22 tahun.
The thing is, selama tu juga aku buat macam macam nak hilangkan parut tu.
Malam tadi aku tak dapat tidur hanya kerana memikir parut durjana tu.
Bunyi macam ridiculous, tapi taklah ridiculous mana kalau tak boleh tidur sebab memikir hal parut tu.
Because its Fafa we're talking about.
Mana ada benda yang aku tak pikir sampai tak boleh tidur.
Oh, ada.
Tapi kalau aku tak nak pikir dan taknak peduli tu, people around me should worry.
Well, I remember the last time I didnt give a fuck, I slept for like 48 hours.
Mom came in to my room dengan muka macam nak nangis sambil tanya kenapa.
I felt bad for that.
I mean for membuatkan dia risau.
But, nah, I didnt feel bad for sleeping like 48 hours.
I was under drugs influence.
I mean I took my meds masa tu.

Hey, aku dah habiskan roti sardin.
Dan sekarang roti telur bawang di depan mata.
Makan banyak pun sebenarnya perut je yang senang.
Hati belum tentu.
Tadi sebelum sampai Khizanat, aku melencong pi TKK.
Sebab rasa nak makan nasi.
Itu first time aku makan seorang di situ.
Selama ni dengan Buull dan kawan kawan lain.
Atau dengan Buull sahaja.
I had this sassy feeling.
Of thinking me sitting there alone.
Kak Aii pernah cakap, jiwa aku halus.
Sebab aku buat pengakuan, dulu masa kat IPBA bila nak drop buku kat lubang bookdrop kat library tu, I had this indescribable feeling too.
Aku akan tunggu buku tu betul betul jatuh semua dan senyum sorang sorang macam mat ganja nampak gadis gadis.

Setiap orang yang masuk dapur Khizanat mesti tanya siapa yang lukis drawing Buull versi kartun yang tertampal di peti sejuk.
I realized aku tak pernah bagi Buull any painting.
Maybe because I've already painted his heart with the largest painting called LOVE.
The day I decided to stop writing poetry, I still write them for him.
I dont know.

Tadi Faa datang.
And I noticed her swollen eyes.
Masa aku masak megi meatball, she spilled everything out.
Kat sini aku takda kawan pempuan.
Never had a girl talk since duduk sini.
And she ajak me to go to Cameron.
All I think masa tu was how good the jagung kat sana.
And I said yes.

Kadang kadang kita kena say yes tanpa berfikir.
Emphasis on the konsep tak berfikir.
Which I barely do.

Friday, February 6, 2015

Benda benda remeh yang dunia kata tak perlu dipedulikan

Tidak pernah ada istilah "room sweet room" sejak aku di sini.
Tapi sekurang-kurangnya aku ada tempat berteduh.
Tidak homeless.
Auntie homeless yang selalu tidur di kaki lima Khizanat tu dah lama tak ada.
Dua bulan.
Mungkin tiga bulan.
Aku tak mengira.
Tapi jujurnya aku terkesan sejak ketiadaan dia.
Tiada lagi ucapan "Good night, auntie."
Atau "Balik dulu, auntie."
Aku tak cakap pada Buull atau Jojo macam mana aku asyik terpikir sampai sekarang, ke mana hilangnya auntie tu.
Yang aku tau, hari pertama dia tak ada di tempat dia letakkan barang-barangnya,aku dah dapat rasa aku takkan dapat jumpa dia lagi dah.
Dia selalu letak kotak kotak dan beberapa barang dia di situ.
Di depan kedai yang tak berpenghuni.
Dia ada botol air, towel, beg baju, kotak kotak kosong yang dibuka lipatannya.
Mungkin dia diangkut orang jabatan kebajikan.
Atau sesuatu yang buruk berlaku kepada dia, lalu dia dihantar ke rumah orang tua kerana dia tiada sesiapa.
Atau sesuatu yang lebih buruk berlaku kepada dia, dan dia telah mati.
Atau dia berhijrah ke tempat lain.
Atau dia sebenarnya selama ini berlakon saja menjadi homeless sedangkan dia nyonya kaya raya.

Aku taktau.
Tapi aku rindu. 

Orang kata hidup ni lebih bahagia kalau tak sibuk pikir apa yang kita tak ada.
Betul ke?
Aku tanya lagi, betul ke?
Orang yang memikirkan apa yang dia tak ada tu tak semestinya tak bersyukur.
Macam aku selalu terpikirkan mana pergi auntie tu dan aku sangat berharap dapat tengok dia di tempat biasanya, adakah itu bermakna aku tak bersyukur dengan orang lain yang sedia ada dalam hidup aku?

Aku selalu berharap supaya satu hari nanti, ketika pikiran aku sedang tenang tenang, atau ketika sedang kusut kusut dengan dunia, aku berharap aku terserempak dengan auntie tu.
She's definitely going to make my day.
Dan kalaupun dia dah tak ingat aku, aku tak kisah.
Asalkan aku masih ingat dia.

Hidup ni sebahagian besarnya tentang ingatan.
Sebab ingatan itu sendiri berada dalam lingkungan harapan.
Kita semua hidup dalam harapan.
Tapi ada benda yang kita memang dah tak nak ingat.
Ada benda yang elok kita kuburkan saja.

Tiba tiba aku teringat sesuatu.
Seorang kawan pernah cakap, kalau girlfriend atau bakal isterinya jenis suka window shopping, dia memang tak berapa suka.
Katanya, buang masa.
Katanya, buat apa tengok tengok, kalau tak dibeli.
Dalam pikiran aku cuma satu.
Masa girlfriend atau bakal isteri kau tu pilih kau, memang dia main rembat je ke?
Dia tak tengok tengok dulu ke perangai kau?
Dia tak kaji kaji dulu ke kau ni macam mana?
Sedangkan banyak lelaki dalam dunia ni.
Engkau juga yang dipilih.
Sama macam kalau dia window shopping, dia tak beli dulu sebab dia nak kaji dulu.
Nak tengok dulu jenis apa dan apa yang ada.
Ke sebab dia tak tengok dulu, dia main sebat je, sebab tu dia jadi girlfriend/isteri kau?
Kau taktau dia tengok tengok dulu tapi tak beli sebab dia nak beli apa yang dia rasa elok untuk dia.
Dan bila dah beli, dia akan terima sepenuhnya apa yang dia dah putuskan untuk beli tu.
Macam kau lah.
Tapi sebab aku yakin dia takkan paham apa yang aku nak sampaikan, jadi aku malaslah nak cerita kias kias, cerita deep deep, cerita metafora metafora.

Sebab tu aku suka berjalan seorang.
Beli barang sorang.
Aku tak rasa orang boleh tunggu aku kalau aku pilih barang.
Tak sama macam aku sanggup tunggu orang beli barang berjam jam sekalipun.
Bab menunggu ni bukan semua orang boleh master.
Aku pernah boleh master bab itu.
Dan aku rasa aku masih.
Aku tau ayah aku letak nama Sabarina kat belakang tu ada fungsi.
Biarlah orang kata aku ni jenis benda kecik pun tak boleh bersabar.
Sebab aku tau, bila tiba hal besar yang orang lain tak boleh nak sabar dan terima, yang itulah aku boleh bersabar.
Tapi orang mana tau.
Orang mana nak nampak.

Ada seorang kawan selalu cakap, kalau emaknya keluar beli barang, ayahnya jarang turut serta.
Sebab ayahnya tak suka menunggu.
Nanti ayahnya buat muka.
Jadi emaknya lebih selesa ajak kawan aku ni saja sebagai peneman.
Benda tu bagi aku yang baru berusia 21 tahun ketika itu, buat aku terpikir.
Adik beradik dia ada dalam lima orang.
Bayangkan, mak dia mengandung lima kali.
Lima kali tu setiap satunya mak dia kena tanggung ada benda hidup dalam perut selama sembilan bulan, yang makin hari makin besar dan makin berat.
Dan benda yang hidup dalam perut mak dia tu sudah tentu berkaitan dengan ayah dia.
Jadi, kenapa ketika isteri membeli barang, kau tak boleh turut serta?
Bosan?
Lenguh kaki?
Kau ingat mengandung tak sakit kaki ke?
Dahlah muda lagi, pastu pemalas nak temankan isteri.

Well, people might not see the point here, tapi lantaklah.
Mungkin pemikiran aku je yang rumit.
Orang lain tak pikir rumit rumit pun kan?
Ke?
Ke sebab aku belum kahwin, jadi aku tak layak nak argue benda ni semua?
Dalam facebook semua cerita pasal encik suami, puan isteri, si anak anak, breastfeeding (tu pun nak cerita dan tunjuk), cerita cerita kemewahan.
Gila boring.

Ada orang berubah untuk orang lain.
Katanya perubahan untuk kepentingan semua.
Ada orang berubah untuk diri sendiri.
Ada orang berubah untuk diri sendiri, tapi sebenarnya berubah untuk orang lain

Ramai orang makan hati, tapi tak boleh nak mengaku mereka makan hati.

Ada pepatah mengatakan, orang tamak selalu rugi.
Tapi, kebanyakan orang tamak yang aku jumpa, semua banyak duit dan bahagia.

Damn, aku memang suka campur aduk cerita secara tetiba kan?
Tak boleh nak buat apa lah.





Tuesday, February 3, 2015

Aku teringin, tapi aku didik diri aku supaya tak teringin

Aku dah mula tanggalkan drawings yang aku tampal di dinding.
Maksud dah jelas di situ bahawa aku dah tak nak ada komitmen dengan bilik ni.
Hujung bulan ni aku dah boleh masuk bilik baru di tempat lain.
Bilik yang lebih murah, lebih dekat dengan Khizanat, ada almari, meja tulis dan katil.
Aku tak excited pun, sebab banyak benda dalam hidup ni tak boleh nak excited sangat.
Aku dah tawar hati sejak peristiwa beberapa hari lalu.

Sebenarnya bilik baru tu dah ready untuk aku masuk.
Deposit dah bayar.
Cuma nak kena habiskan notis sebulan bilik puaka ni.

Bilik baru nanti dekat dengan studio Body Surf, mamak Naina yang ada tukang masak Siam, dan dekat dengan Loken.
Dan aku tak perlu jalan kaki selama 25 minit lagi untuk ke Khizanat mahu pun Loken.

Aku beli lima helai tshirt bundle semalam di Loken.
Lima helai bersamaan RM 10.
Orang kata kalau takda duit, tak yah lah shopping.
Tapi kalau dah baju dua ringgit sehelai, takkan tak beli.
Aku nampak Yashica juga.
Tapi segan nak tanya harga.
Harapnya nanti ada lagi.
Aku suka camera, walaupun tak pandai ambil gambar, dan tak suka diambil gambar.

Sticker dan kad TheKullest banyak juga terjual masa penutup Ipoh Kreative kat Khizanat haritu.
Benda tu buat aku gembira bila orang excited tengok artwork kita dan diorang beli.
And probably two ringgit is too cheap.
But am glad they love it.
They asked how I did it, how I paint and draw, and make it into stickers and cards.

Bilik dah gelap.
Tadi aku buat megi yang dicampur dengan telur separuh masak.
Megi rendam takkan sama dengan megi yang dimasak atas dapur.
Dan sekarang aku rasa lapar.
Juga teringin hot chocolate.
Teringin nasi ayam.
Teringin sushi Jusco.
Juga teringin bebas daripada perasaan kesunyian.

Aku suka berseorangan.
Tapi aku tak enjoy perasaan lonely tu.
Aku tengah cuba nak tidur.
Tapi kat luar ada macam macam kebisingan.
Orang bersembang depan bilik.
Orang bilik depan terjerit jerit.
Aku harap sangat sangat bilik baru nanti dah takda manusia macam ni semua.

Sunyi ni satu benda yang menyerabutkan.
Dia macam buat aku terjerut.
Semua benda jadi tak kena.
Masa ni lah aku bayangkan apa semua orang tengah buat.
Membayangkan semua orang having their good time sedangkan aku terbaring di tilam, menahan lapar dan dahaga.

Dah pukul dua lebih.
Aku sukakan anjing anjing yang selalu berada di area Greentown ni.
Aku rasa diorang dah kenal aku.
Kadang kadang diorang berlarian beramai ramai entah nak ke mana.
I enjoy looking at them.
Pernah ada satu hari, aku rasa sedih dan kesunyian, aku rasa nak keluar berbual dengan anjing anjing tu dan usap kepala serta badan mereka.
Lepas tu aku pikir pula di mana harus aku samak/sertu tangan aku.
Tapi aku tak buat.
Banyak sebab kenapa aku tak buat.
Jadi aku biarkan saja diri dimakan sedih dan sunyi.

Aku tak suka hari cuti.
Hari cuti buat aku jadi miserable.
Brooding.

Haritu aku berkenalan dengan Farah masa dia datang Khizanat.
Dia adik angkat Jay.
Stewardess.
Dia tetiba datang dapur masa aku tengah basuh gelas semua, dan dia tegur aku.
Dia tanya nama aku dan dia kata rambut aku cantik.
Lepas tu dia kata dia suka baju aku dan dia suka semualah.
Sebenarnya masa tu aku rasa nak berlari pergi cermin depan dan tengok diri aku sendiri.
Tapi semua tu hanya berlaku dalam imaginasi aku.
Aku cuma ketawa dan cakap thank you.

Tadi tengah hari Farah whatsapp dan dia cakap kecantikan aku androgynous.
Aaahahaha.
Lepas tu perbualan bertukar daripada I-you menjadi mak-nyah/nokkss.
She's funny and I cant believe he's a stewardess.
Aku sebenarnya tak pandai bergaul dengan pempuan cantik yang high maintenance.
Aku awkward.
Ibarat aku ni mat ganja super selekeh yang cuba nak get along dengan artis artis.
Jadi, selalunya aku elakkan.
Aku taknak awkward dan aku taknak level geli terhadap diri sendiri tu meningkat 178%.
So since Farah kelihatan macam gadis underground scene yang normal walaupun dia stewardess cantik, jadi aku rasa aku boleh je kawan dengan dia.

Lepas tu aku dengan muka tak malunya terbagitau dia yang aku ada la teringin juga nak jadi stewardess, tapi sebab pendek dan low self esteem, maka aku pun kuburkan setakat di situ sahaja.
Turns out aku dah kira boleh lepas bab ketinggian rupa rupanya.
Cuma, bab jadi stewardess ni, kalau airline yang satu itu kena serve arak, so aidowan.
But then Farah kata character aku sesuai untuk AirAsia.
Okay, aiollss macam flattered sekejap masa tu tapi tak lama.
Taknak lah berangan.
Berangan bukan best pun.

Dah tiga bulan aku tak balik.
Teringin juga balik.
Berangan belikan beg Hello Kitty untuk anak buah, dan dia pakai sampai ke tidur.

Bila sunyi, kita akan berangan macam macam.
Berangan makan sushi Jusco dengan banyaknya.
Berangan makan chocolate indulgence Secret Recipe.
Berangan minum cool blog.
Berangan ada banyak canvas kosong.

Kat luar dah senyap sunyi.
Harapnya budak bilik depan tak gaduh dengan boyfriend dia malam ni.
Dah lama pun tak dengar.
Dah putus ke?
Eloklah.
Tak kuasa mak ni nak tanggung derita bersama sama okay.

Semalam ada conversation dengan Buull.
Aku ingatkan dia bahawa setiap apa yang kita buat di dunia ni ada "bayaran" dia.
Bayaran berupa pengorbanan.
Kita buat ni untuk masa depan.
Hidup memang perit, tapi kita kena lalui.

And for the first time in my life, aku cakap kat dia aku nampak masa depan kami.
Nampak like seriously nampak.
Nampak.