Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Friday, July 25, 2014

Raya untuk kalian, bukan untuk aku

Selamat pagi.
Aku tak suka raya.
Umur dah nak dekat 29, tapi masih belum suka dengan nikmat raya yang Tuhan bagi.
(masyarakat bersuara : Dasar manusia tak bersyukur!)
(aku : *joloktekak*)

Yuyu mati beberapa hari lalu.
Pukul 3 pagi aku dah nampak cara dia bernafas.
Aku teman dia baring depan pintu rumah.
Aku angkut selimut dan bantal kecil.
Baring sambil usap dia.
Dia pandang aku, mata dia dah jadi hitam semua.
Aku nampak beberapa ekor semut merah datang.
Masa tu aku dah tau.
Aku boleh rasa air mata turun laju laju masa tu.
Aku bagi dia minum air Yassin guna syringe.
Dia tersedak.
Masa tu aku menangis lagi.
Aku doa kuat kuat dalam hati, tolonglah ambil Yuyu kalau dia terseksa.

Aku baring atas sofa.
Pukul 6 subuh tu aku terjaga, Yuyu dah keras.
Terima kasih, Tuhan, sebab faham.
Masa tu aku membayangkan, Yuyu dah pergi jumpa Jimmy.
Dan tunggu aku di atas buaian.

Aku off menjahit dan tutup order totebag, tapi ada banyak pula order untuk lepas raya.
Damn, aku tak suka raya.
I dont like the suasana.
The whatever kemeriahan or the food or the preparation.
It makes me sick.
I know I'm such a jerk for saying that, but I definitely cant lie about how I feel.
The only thing I love about it is just masa nak bayar zakat.
The feeling, yes.

Malam semalam mak pesan banyak kali, supaya kemas rumah hari ni.
Pesan banyak kali dari masa aku basuh baju, potong kain nak jahit bag, keluar masuk dapur nak minum air, sidai baju.
Last sekali aku cakap, "Takyahlah cakap banyak banyak kali. Macamlah selama ni tak kemas rumah. Dah la saya ni tak suka raya."
Tapi ayat kedua dan ketiga tu aku cakap dalam hati je.
(Masyarakat bersuara : Anak biadab!)

Dan aku tak suka dipaksa beli baju raya.
Tak kiralah kalau orang hulur duit suruh beli pun.
Memanglah benda tu sunat, Nabi kata.
Tapi jangan membazir, please?
Please la.
Lainlah orang hulur duit nak beli acrylic ke, beli belacu buat totebag ke kan.
(Masyarakat : Dasar pemalas! Mengharapkan duit orang!)
(Aku : Gurau je kooottt.)

Sebenarnya, kalau duit banyak, maybe aku tumpang Mimi balik KL, pastu aku jalanlah mana mana hari raya tu.
Peduli apa kalau orang nak kata aku apa pun.
Orang bukan tau apa kita rasa.
Orang tau nak marah je.

Ada satu lagi perkara yang buat aku terfikir fikir, which is sucks nya kalau tak dapat dilaksanakan.
Its going to make me hate myself even more.
Satu cara je nak selesaikan.
Satu
cara
sahaja.
Tapi satu cara tu lah yang AMAT MUSTAHIL.

Thursday, July 10, 2014

Di laut ribut melanda

Appointment di klinik petang tadi.
Bila tengok orang lain di situ, aku tertanya tanya.
Diorang sakit macam aku tak?
Atau alzheimer?
Atau anxiety disorder?
Atau pecahan penyakit lain?
Boleh kata semua datang berteman.
Kecuali aku dan seorang lelaki yang mungkin jauh lebih tua.
Diorang boleh tidur malam tak?
Macam mana diorang kerja?
Aku sedar antara sebab aku ada masalah fokus dalam sesuatu benda/kerja ialah sebab ni.

Tadi sebelum ke hospital, aku naik Rapid.
Makcik di bus stop sibuk pula bercerita, kalau dalam bas dia tak larat kalau berdiri lama.
Katanya tangan kebas dan boleh terjatuh dan banjir tahun lepas dia baru je terjatuh sampai patah gigi.
Katanya lagi tempoh hari ada kes orang jatuh dalam bas sebab stroke.
Makcik tu terus bercerita dan bercerita.
Bas lambatnya sampai.
Hidup ni memang penuh dengan penantian.
Tak pernah berhenti dengan penantian.
Tapi sebab kita yakin bas akan sampai, maka kita tunggu juga.
Makcik tu tanya aku nak ke mana.
Aku jawab hospital.
Ada riak berbeza pada mukanya.
Dia tanya lagi, "Siapa sakit? Awak ke?"
Aku senyum dan angguk.
Masa tu aku berdoa kepada Tuhan supaya makcik tu dah tak tanya lagi.
Sebab aku tak nak bagi jawapan yang betul dan aku juga tak nak menipu hanya kerana taknak bagitau apa penyakit aku.
Masa tu juga aku doa kalau aku panjang umur dan sempat jadi tua, jadikanlah aku orang tua yang cool.

Masa dalam bus, di pertengahan jalan, seorang pakcik tua naik ke dalam bas.
Pakcik tu pula nak berbual dengan aku.
Cerita tentang sekecil kecil perbuatan baik pun pasti ada pahalanya.
Dia cakap ada bunyi Terengganu.
Aku cuma merespon dengan anggukan, iyalah dan inshaAllah.
Bila aku tekan loceng masa bas menghampiri depan hospital, pakcik tu seperti terkejut.
Dia tanya, aku nak turun kat hospital ke?
Aku taktau lah apa dalam pikiran dia.
Tapi dia tanya lagi, memang nak pergi hospital ke?
Aku jawab dengan senyuman.
Masa nak turun tu, sempat aku pandang pakcik tu dengan gaya watak dalam CSI Miami yang pakai spek hitam tu, dan bagi salam.

Sepanjang menunggu di klinik, aku nyaris tertidur.
Terlupa bawa headphone.
Tv dalam klinik terpasang entah drama apa.
Sampaikan nyonya nyonya pun tengok ralit cerita tu.
Aku tak nampak Dr Amilin.
Bilik dia belah hujung belakang.
Bilik pakar pakar memang kat belakang.
Yang aku nampak cuma ketua jabatan dia, yang dia panggil bos.
Tak ingat apa nama doktor tu.

Bila dipanggil, kali ni doktor lain.
Antara doktor yang pernah treat aku, sehinggalah aku dirujuk kepada Doktor Amilin.
Dia still ingat aku.
"Shifa, lama kita tak jumpa."
Sebenarnya aku lebih berharap dapat jumpa doktor haritu.

Doktor tak kurangkan dos ubat pun.
Aku agak berharap dos dikurangkan.
Mungkin belum lagi.

Mesin jahit buat hal lagi.
Padahal baru repair dan ambil dari kedai hari kelmarin.
Jadi aku tak boleh nak sambung menjahit.
Sedih dan buka instagram.
Tengok gambar gambar amoi mana taktau.
Nampak gambar Mimi throwback main air pantai di Cherating.
Aku suka tengok dia pakai dress tu.
Macam flawless.
Dan rasa macam nak komen, Mimi bawa saya pi Teluk, please.
Tapi tak jadi nak komen macam tu pada jam 11 malam.
Dengar lagu lagu The Smiths.
Aku beli headphone lima ringgit supaya dapat dengar lagu dan aku tak dengar apa apa yang boleh buat kepala aku rasa nak meletup.
Macam dalam kereta semalam.
Macam minggu lepas di tepi kedai repair mesin jahit.
Macam hari hari dan minggu minggu dan tahun tahun tahun sebelumnya.
Semuanya berdesing desing di telinga.
Terdengar dengar.
Benda tu buat kepala aku rasa nak meletup.
Macam banyak benda berdentum dalam kepala.
Macam seluruh urat badan jadi tegang.
Macam tekak rasa loya nak muntah.
Dan kemudiannya kena pekup dua dua telinga dengan tangan.

Berapa banyak perkataan berharap hari ni?
Berharap cinta dibalas.
Berharap dapat belikan set lego untuk anak anak.
Berharap whatsapp dibalas.
Berharap dapat beli tudung Ariani.
Berharap dapat pakai kasut Louboutin (cemana nak eja tak tau) masa annual dinner opis.
Berharap kerajaan Israel ghaib tetiba.
Berharap cukai dimansuhkan.
Berharap bulan puasa cepat berlalu.
Kita semua hidup dalam harapan no matter how hard we try to educate ourselves not to berharap.

Bila orang kata kita tak bersendirian, betul ke?

Monday, July 7, 2014

Menghampiri Ramadhan sembilan

Ramadhan lapan.
Nak masuk sembilan dah.
Tapi semua masih sama.
Dan Jimmy takkan ada.

Semua orang macam busy.
Aku buat buat busy juga.
Tapi failed.


2012


Kalau nak suruh jujur, aku tak suka bulan puasa.
Dan aku tak suka raya.
Aku tak ingat bila aku mula tak suka dua bulan tu.
Tapi dah lama.
Sejak kecil.
Ya, aku tau dua dua tu bulan mulia dan penuh berkat.
But I have my own reasons.
Bukan soal agama atau terpesong akidah, come on give me a break.
Aku rasa takda orang tau kenapa aku tak suka.
Ada seorang dua yang mungkin tau aku tak suka.
But the reason?
I never put it in detail.

Haritu disebabkan aku tak dapat tidur malam for like two weeks, aku akhirnya kembali ke klinik itu.
Sebab aku dah tak tahan.
Masih ada nurse yang sama.
Aku nampak fail yang ada nama Doktor Amilin.
Dia masih kerja di situ.
Dan aku nampak kelibat dia di hujung klinik.
Ketawa sedang berbual entah dengan siapa.
Dia memang periang.
I wonder, dia tak pernah depress ke?

Nurse tanya nak jumpa doktor ke?
Aku cakap aku just datang untuk buat buku baru sebab buku appointment aku hilang.
Aku just nak set tarikh appointment.
Tapi nurse suruh jugak.
Agaknya dia nampak macam mana rupa orang yang tak tidur dua minggu.
Akhirnya aku mengaku aku tak dapat tidur dan aku dah lama tak makan ubat.
Tapi aku tak nak jumpa doktor sebab aku datang sini tumpang mak yang kebetulan nak beli barang di bandar, dan mak menunggu di luar hospital dan aku taknak mak tau aku datang klinik ni semula to seek help.
Tapi nurse tetap nurse.
Jadi, aku setuju juga.
Tak taulah doktor mana diorang nak refer ni.

Keadaan kat kaunter jadi kelam-kabut sekejap, sebab diorang tak jumpa fail aku.
Dua tahun.
Kemungkinan fail aku dah dihapuskan.
Aku terpaksa bersoal jawab tentang a few things macam IC sama ke tak, schizo ke, bila last datang jumpa doktor.
Tapi satu yang aku suka, nurse dan kerani di klinik ni layan patient dengan baik dari dulu.
Diorang akan cakap dalam nada yang penuh prihatin.
Fail aku masih ada.
Cuma dah diletakkan di bilik belakang.

Sesi dengan doktor was as expected.
Aku just cakap aku tak dapat tidur.
That I have to struggle to sleep but still I failed.
Tapi soalan yang aku paling tak bersedia nak jawab ialah, adakah tak boleh tidur tu sebab dengar suara?
Dia doktor.
Dia tau.
Aku mengaku juga akhirnya.
And it led to another question.

Ubat.
Inilah bahagian yang antara suka dan tidak.
Satu 30mg.
Satu 10mg.
Mind you, aku pernah capai 45mg untuk satu ubat kalau tak silap.

Masa balik tu, aku tak tau aku rasa lega atau tak.
Mak syak.
Aku cuma cakap takda apa and that I just cant sleep at nights.
Mak syak lagi.
Dan aku tukar topik tanya pasal apa entah aku tak ingat.

Kadang-kadang aku rasa nak cekik diri sendiri for not being able to change everything.
To place situations in order.
To have normal mental condition.
And to be happy.

I hate myself for being fake in front of others.
I pretend that I enjoy my life.
Dah beberapa hari aku tak melukis.
Tak buat design baru untuk TheKullest.

I hope there's another me.
Yang boleh jalani hidup macam biasa untuk aku, while I'm busy sleeping after taking the pills.
Tak kira berapa banyak cahaya matahari yang mata aku telan setiap hari, aku tetap ragu ragu.
Ragu ragu dengan keupayaan aku untuk hidup.

Dan aku ingatkan diri sendiri, seratus kali tatap painting muka Jimmy takkan menghidupkan dia kembali.