Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Wednesday, April 16, 2014

Sajak untuk diri sendiri

Hidup ini semuanya ada
Ada harga yang perlu dibayar
Ada hati yang membeku setelah berkecai
Ada tidur tidur dalam puluhan tahun yang tidak lena
Ada hutang hutang derita yang tak berkesudahan

Tidurlah, Fa
Tidurlah
Tidurlah sehingga malaikat maut menampakkan dirinya kepadamu
Dalam figura paling tepat.

Monday, April 14, 2014

Blues tak pernah berhenti

Beberapa jam di Pudu Sentral semalam bukanlah seronok pun.
Benda tu buat aku rasa Pekeliling yang daif kemudahan serta panas bahang berhabuk tu lebih menyenangkan hati.
Cuma terpaksa je atas sebab tertentu, aku kena ambil bus di Pudu tu semalam.
Dari dulu lagi aku dah tau, Pudu tu buatlah canggih cemana sekali pun, penuh dengan konspirasi dan kepalsuan isi dalamnya.
Cuma kredit lebih sikit je sebab ada kerusi urut.

Cerita seksa dalam bus tu dah jadi lain pula cerita dia.
Benda yang aku puas hati semalam cuma sebab dapat lepak dalam Art Friend lama lama.
Lama sebab pilih canvas.
Sebab usha easel.
Usha colour.
Tapi pilih canvas memang lama.
Tu duit tak berapa nak ada.
Kalau duit ada, tak lama.
Main ambil mana suka ikut saiz yang disukai.
Dan ada berus yang aku teringin.

Tau tak ada skinny jeans lawa dan murah di Forever 21 Midvalley?
Ya, 35 ringgit selai.
Kalau pakai memang macam cool, tapi Kontan tak bercuaca macam Helsinki, jadi aku tutup mata je lah macam tak pernah nampak jeans tu.

Lately asyik terpikir pasal Melaka.
Tapi pikir je lah dulu.
Sebab nak ambil risiko tu macam...
Sebenarnya dengan apa yang jadi dua tiga menjak ni, aku rasa Tuhan macam tengah buka jalan sikit sikit.
Cuma jalan tu tak berlampu sangat.
Kiri kanan hutan tebal dan penuh raksasa.
Sama ada aku berani atau tak saja.
Memanglah hidup kita, kita ada hak nak tentukan.
Tapi...
Okay, ni complicated and I cant elaborate.
Orang yang selalu kutuk dan tak paham komplikasi life aku ni, aku cuma harap nanti diorang ada anak macam aku dan biar diorang tau betapa susah nak faham orang macam kami sampai diorang rasa loser tak boleh faham anak sendiri.

Aku ada jenis kawan kawan yang tanya khabar setahun sekali tapi ada hati nak sibuk sibuk.
Tanya khabar pun sebab nak tau life aku teruk ke tak.
Kalau teruk, boleh kutuk.
Kalau tak teruk, bolehlah sibuk nak tau cemana boleh jadi tak teruk.
Dan ada kawan kawan yang directly/indirectly bagitau diorang memang nak tengok aku jatuh.
This is why I build up the wall.

Pagi tadi tunggu bus setengah jam.
Dah keluar awal pun bus tetap lambat.
Selalunya jalan kaki pergi bus stop dua puluh minit, tunggu bus lebih kurang tu tempoh dia.
Tapi hari ni jalan kaki dua puluh minit, menunggu tiga puluh minit.
Hidup ni penuh dengan menunggu.
Menunggu menunggu menunggu.

Semalam masa dalam bus, aku mimpi benda yang sama lagi.
Minyak gris kaler hitam bergelodak.
Dan jiwa rasa mampat.

Malam tadi sebelum tidur, aku terpandang dalam almari.
Ternampak macam Jimmy duduk dalam tu.
Cepat cepat aku suluh guna henpon.
Tak ada.
Kecewa lagi.
Kadang kadang aku harap the ability to see the unseen things tu datang balik.
Tak kisahlah kalau yang ada dalam bilik tu cuma hantu Jimmy.
Biarlah tak boleh differentiate pun apa yang nyata dan tak nyata, sebab aku rasa sama je semua.

Baru pukul empat.
Tak sabar nak balik dan conteng dinding.




Thursday, April 10, 2014

Mereka dimamah kesibukan duniawi


Kadang kadang macam terbau bau hidung Jimmy.
Jimmy selesema dah lama, sampai hidung dia bau busuk.
Tapi aku tak kisah setiap kali dia datang dekat dan nak tidur atas tilam.
Memang hidung dia busuk.
Tapi aku boleh tahan lagi.
Dia sakit.
Aku taknak dia rasa tak diberi perhatian hanya sebab dia sakit.
Kadang kadang dia suka duduk bertenggek tepi sink kat dapur.
Duduk termenung.
Atau sesekali teman masa sesiapa saja memasak.
Aku suka peluk dia.
Sambil puji dia cantik dan handsome.
Kadang kadang dia tunggu di luar bilik mandi.
Lepas aku mandi, buka pintu, nampak dia.
Aku taktau sama ada dia faham tak setiap kali aku cakap kat dia, "I love you, Jimmy."

Beberapa hari sebelum Jimmy mati, aku mimpi.
Dalam mimpi tu, Jimmy jadi orang.

Aku tak tau kalau selama hayat dia, Jimmy pernah kecil hati dengan aku.
Kalau kalau aku ada abaikan dia.
Aku harap takda.
Aku harap dia paham kenapa aku suka peluk dia walaupun hidung dia busuk.
Sebab aku sayang dia.

Setiap malam aku harap dia datang dalam mimpi.
I feel so lonely for not having him around.
Rasa macam dunia bergerak laju, tapi aku je yang paling perlahan.
Aku je yang terkebil kebil tengok semua orang sibuk kejar urusan masing masing.
Seolah olah dunia hingar bingar.
Suara semua orang macam tenggelam timbul.
Apa yang diorang sibukkan tu?
Adakah kesibukan kesibukan tu menggembirakan mereka?

Hari ni badan sakit sakit.
Bukan hari ni je.
Berapa lama dah entah.
Tapi hari ni paling sakit.
Dah banyak kali minta diorang urutkan, tapi dok bagi alasan takutlah tak pandailah sibuklah.
Dalam UTC tadi ingat nak guna kerusi urut tu, tapi takda duit kecil.
Last last aku duduk kat kerusi besi depan pos ofis.
Aku tekan bahu dan belakang kat kerusi besi.
Berharap sakit kurang.
Tapi harapan sebenarnya antara benda lagi pedih.

Balik kerja tadi macam terbau bau lagi bau hidung Jimmy.
Dan macam ada bau muntah.
Aku taktau kalau aku sorang je yang bau.
Aku tak berani tanya mak.
Takut nanti aku sorang je yang bau and it might be a bad sign.

Esok nak pakai baju apa pi kerja pun taktau.
Jeans panas.
Cargos maybe.

Aku harap esok aku busy.
Teringin juga nak busy.
Busy sampai tak boleh belek henpon langsung dan bateri masih kekal 87%.
Tapi aku tau benda tu takkan jadi.

Takda seekor pun kucing datang kat kedai hari ni.
Kucing buta tu pun takda.
Semua dah lupa aku agaknya.
Kucing pun sibuk dengan life diorang.

Agaknya apalah yang Jimmy buat.
Boleh jadi dia sedang bermain di syurga.
Sambil sesekali duduk atas buaian.
Menunggu aku.
Macam yang selalu aku imajin.
Atau dia dari sana memerhatikan aku dan kehidupanku yang entah apa apa ni?

Kalau jadi pi KL weekend ni, aku teringin nak duduk kat bus stop depan berek polis tu.
Dulu aku duduk di situ sambil makan Twisties atau aiskrim.
Tengok kereta lalu lalang.
Mana agaknya orang gila yang selalu ada kat situ tu?
Aku harap dia okay okay saja.
Kalau dia waras semula pun, aku tak rasa dia sanggup hadapi dunia.
Dunia ni hodoh dan menakutkan.

Terutamanya dunia aku.



Wednesday, April 9, 2014

Rabu Rabu di ribaan dunia

Hari ini orang masih bermetafora tentang hidup.
Aku sudah tidak suka bercakap tentang harapan.
Tentang masa depan.
Bukan aku putus asa.
Cuma hidup ni jalannya tak menentu.
Peta ada atau peta tiada, masih juga tercampak ke pulau pulau tandus.
Atau ke gurun gurun kering.
Atau ke laut laut yang pintalan geloranya mana mungkin reda.

Cuma Tuhan itu masih ada.
Dan cinta belum pupus.
Belum gugur.
Belum terkambus.
Nisan nisannya belum harus dibubuh.
Kerana tiada yang terkebumi.

Hari panas.
Tadi awek 7E kata aku bermimpi di siang hari.
Selamba je dia berpuitis macam tu kat aku.
Dakdak art kewww?
Semuanya sebab aku beli Spritzer hijau botol kecil.
Aku ingat harga dia RM 2.80, tapi tu harga botol besar.
Tu sebab aku terbagi duit sepuluh, padahal ada duit seringgit.
Damn, Tuhan je tau aku tak suka Spritzer hijau.
Payau rasa dia.
Sebab tu aku cuma suka Spritzer  biru.
Tapi Spritzer biru jarang nampak mana mana.
Susah.
Benda best mana senang.
Kan?

Masa setting kedai, Jahnn called.
Entah nombor mana dia guna, berlakon formal cari Cik Shifa Sabarina.
Dia ingat dah setahun aku tak jumpa dia, aku tak camlah suara dia?
Dia suruh aku pikir hadiah apa nak kasi masa Russ kawin.
Best lah orang kawin, dapat hadiah.
Aku suggest rak kasut.
Jahnn marah.
Dah tu kalau semua orang dok kasi set pinggan dan alatan memasak, Russ boleh buka kilang pinggan lah gitu.
Aku pikir elok kasi rak kasut, kain kesat kaki, mangkuk sup, tempat sangkut towel atau air freshener.
Selalu kalau kawan kawan kawin, aku suka bagi hadiah pisau besar dan chopping board, bersama nota kecil : Kalau gaduh laki bini, elakkan guna alatan ini.

Tapi antara benda yang aku pikir, Jahnn frust tak Russ dah nak kawin?
Walaupun Jahnn pun akan kawin juga, tapi tu lah.
Eh, hal rumit rumit orang pernah bercinta ni manalah aku nak paham.
Aku budak lagi (budak??)

Sementara nak dapat kerja, selain melukis dan menulis (menulis??), aku rasa dah tau nak buat apa.
Tapi tengoklah cemana.

Jealous juga tengok orang busy dengan life diorang, tapi gembira dengan kepenatan kepenatan busy tu.

Haritu aku mimpi.
Dalam gelap bilik masa aku tengah tidur, ada Jimmy duduk di lantai.
Aku pegang kepala dia.
Masa pegang tu, tetiba aku terjaga.
Bilik gelap macam biasa.
Kerusi, meja tulis dan tilam masih di tempat sama.
Aku jadi sayu.
Aku rasa Jimmy memang ada di situ.
Atau painting gambar dia yang aku lukis dan gantung di dinding bilik tu tak begitu sihat untuk jiwa dan mental aku?

Harapnya hari ni gaji boleh dapat full bersama duit sale.
Watak dan rutin harian aku mungkin tak sepenting orang lain, tapi aku juga punya hidup.

Semalam Eddy (pemegang syer ketiga terbesar MekarCakes) whatsapp.
Tanya keadaan kesihatan abah.
Tanya hows everything.
Katanya dia ada gaya majikan prihatin tak?
Aku jawab abah still terbaring.
Dan life sucks macam biasa.
Eddy kata, "Damn, wasnt expecting that..."
Aaahahaha.

Apasal lately rasa teringin nak smoke?
Padahal aku dengan asap ni ibarat semut dan belerang.

Hai, laju betul wifi UTC ni kalau nak banding dengan internet Maxis yang konon 250 MB sehari ni.

Banyak betul kepalsuan.

Sunday, April 6, 2014

Petang Ahad yang serasa menet akhir nyawa

Dah petang.
Benda paling tak bagus pasal weekend ialah masa bergerak macam The Flash tapi banyak benda tak sempat nak setel.
Gaji dapat sekerat sekerat ni sedih sebenarnya.
Lainlah gaji empat ribu, dapat seribu sekerat sekerat tiap minggu.
Ni nak beli canvas pun susah, nak beli akrilik.
Dilema taktau apa nak dibuat dengan hidup ni tak pernah habis.
Semua orang macam sibuk je.
Masing masing nak kena setelkan dunia masing masing.
Aku masih jadi tukang perhati.
Dan kadang kadang kesian dengan diri sendiri.
Hidup ni lawak.
Tapi aku tak ada rasa nak ketawa.
Rasa macam dunia ni diam diam mengejek aku.

Job hunting macam biasa failed.
Semua nak skill dan qualification dan transport.
Masa masa macam ni mulalah dok teringat cemana enam tahun habis macam tu je, buat benda yang kita tak suka langsung.
Kesan dia dah nampak dah sekarang.
Orang bukan paham.
Orang kata hidup ni jangan pandang belakang sangat.
Please lah, kalau benda belakang tu tak jadi macam tu, taklah efek dia jadi benda sekarang ni.
Kereta pun ada rearview dan gear reverse.
Benda tu keperluan.
(This is what a few people kata aku lawan takdir)

The only thing I regret is for not standing for my own right.
But come to think of it, tak ada konsep hak hak ni sebenarnya.
Tak ada.
Not in  my life, man.

Haritu Buull cakap pasal bakat menulis aku.
Ceritanya, aku penat dah hantar hasil kerja kat macam macam publishersss.
Macam yang aku dan Arepp pernah discuss dulu, publisher banyak main kroni (tak semua, tapi banyaklah, bro)
Pilih bulu.
Main kroni.
Pilih bulu.
Tak adil.
No matter how good your piece.
But heck mana ada benda adil dalam dunia ni.
Biarlah, company diorang.
Buatlah apa diorang nak.

Okay, lets perap konflik hidup bawah tilam.
Dan buat neskafe o' ais.

Thursday, April 3, 2014

Dengan sayap impian, ingin terbang ke sana, membawa cinta sebesar dunia... (Iklim)

Aku di kedai, baru lepas habis baca The Star.
Aku suka The Star sebab it has been very informative.

Semalam Tuhan ambil Jimmy.
In fact, I have predicted it.
Aku di kedai dan jam 2.30 petang, Shamel whatsapp, telling me Jimmy is gone forever.
Mak called and I burst into tears.
How can I not?
Dia kucing paling setia.
Paling lama aku bela.
Dan dia satu-satunya kucing yang tau the right way to hug me while sleeping.
Dia peluk macam orang.
Datang di ketiak kiri masa aku baring, baring dan peluk.
He knew perfectly how to do that.
It was two days ago aku diam diam cakap dengan Tuhan, take him to lessen his pain.
Lepas mak called, aku nangis dan akhirnya terlelap di meja.
Petang tu mak called lagi, asking for my permission to bury his dead body.
Balik kerja, instead of taking Rapid, mak nak ambil aku.
Went to ECM, she wanted to get a new handbag.
Dan mak belanja Baskin.
Sampai rumah, the image of him was everywhere.
Syringe, air masak, kain selimut, dan sikit kesan air kencing.
Berair juga mata masa lap lantai tu.
Sebelum tidur, aku harap dia datang dalam mimpi.
Dan aku bayangkan di syurga nanti dia tunggu aku di atas buaian.
Mungkin dia terpaksa tunggu lama, sebab aku banyak dosa dan mungkin lama terhukum di neraka.
Tapi aku tau dia akan tunggu.

Aku pakai suspender pergi kerja harini.
Ada pakcik cakap aku semat.
Katanya lagi lawa kalau dipakai dengan kemeja.

Masih dalam dilema.
Nak study atau nak kerja.
Or both.
Tadi ambil kereta di balai, lega bila tengok painting still ada dalam bonet.
Paper semalam bagitau pencuri tu kena sembilan tahun jail.
21 kes samun dan kes curi kereta je dah berapa banyak entah.
Umur 20, sembilan tahun dalam jail.
Kesian.
Harap diorang berubah.
Sarjan Ibrahim kata buang je barang barang tak berkenaan dalam kereta tu.
Spare tyre pun diorang tibai.
Punya banyak barang samun dalam bonet kereta tu.
Wallets, credit cards.
Semoga Tuhan jauhkan aku daripada semua tu.
Gaji kecil macam mana pun, jangan.

Dunia masih bersultankan wang, dan wang masih menjadi sultan, dan sultan pula...

Haritu Ain (boss) tanya aku, aku pro govt ke pro pembangkang.
Aku cuma jawab dua dua pun aku tak minat.
Dia tanya lagi, habis tu apa aku nak sekarang ni.
Aku jawab, aku taktau nak pilih cappucino blend atau chocolate blend.

Well, yes, I only discuss serious stuffs with orang tertentu.

Pagi tadi Nobi keluarkan Kono (kura kura aku) dari rumah dia, sampai tergolek atas lantai.
Lepas tu dia boleh ajak Yuyu main sekali.
Tak matang sungguh.

Cakap pasal Yuyu, pagi semalam lepas Jimmy tengah kejang kejang kaki tahan sakit, Yuyu masuk bilik.
Masa tu Jimmy dah bertenang dan terlepek.
Aku nampak muka Yuyu masa tu.
Dia macam terkejut dan takut, terus lari.
Aku still ingat macam mana muka dia masa tu.
Aku taktau apa dia nampak.
Dia nampak malaikat maut ke?

Bangun tidur pagi tadi, hujan agak lebat, setelah Kuantan sekian lama panas membahang.
Aku pandang bawah tempat sidai sejadah dan towel, Jimmy tak ada.
Dalam almari pun tak ada.
Aku duduk atas tilam, tengok sekeliling bilik.
Masa tu baru teringat, Tuhan dah ambil Jimmy semalam.

Hari dah panas balik.
Aku rasa nak pergi toilet, tapi panas gila, malas nak menapak.
Mungkin harini aku patut duduk lagi atas kerusi urut semalam.

Hari ni nak makan apa tak tau.
Dan tetiba teringat pakcik homeless yang selalu dok kat tepi pasar, pakai topi mancing.

Tuhan bagi peluang hidup, hikmahnya kalau tak nampak sekarang, mungkin nanti nanti.

Wednesday, April 2, 2014

Semoga terlepas segala siksaan

Patutnya aku dah tidur.
Tapi aku buka soundcloud, dengar lagu Di Pintu Mahligai - Iklim.
Usha tumblr, usha twitter kat henpon, usha whatsapp yang tak senyap senyap dek grup klasmet masa kat maktab hahaha, usha gambar Buull (takkanlah tak sweet, Fafa kot).
Jimmy's getting worse. Dont wanna talk about it. 
Surat BR1M dah dua kali sampai kat rumah. 
Sekali dah la. 
Ni nak hantar dua kali paseipaaaa. 
Bukannya duit tu berganda pun.
Tadi naik bus, dah tentu lalu depan hospital.
Masa tu teringat apa yang aku pikir malam tadi.
Apa kabar Dr Amilin? Sihat ke?
Bukan rindu.
Tapi sayu.
Cemana kalau dia dah transfer hospital lain?
Dia still pakai henpon HTC tu ke?
Dia kata dia suka baca novel, dan dia harap dia dapat baca buku aku satu hari nanti.
I have the urge to go to that clinic again.
Setiap kali appointment, aku park kat luar. Belah belakang hospital.
Dekat dengan bilik mayat.
Kena lalu bilik mayat, baru masuk clinic dan wad tu.
Dulu aku selalu pikir, adakah aku akan mati disebabkan penyakit tu? Boleh ke kesunyian dan kesengsaraan hati membawa kematian?
Tapi dalam hati, setiap kali lalu bilik mayat untuk menuju ke clinic tu, aku akan cakap dalam hati , " Takpa, nanti aku akan bahagia dengan hidup aku."
There's always this freaky and indescribable feelings whenever aku buka pintu clinic dan melangkah masuk.
Most of the nurse dah kenal.
I dont like it there, but I have this belief yang kalau masuk jumpa doctor, dunia kat luar akan padam.
Yang tinggal cuma aku dan doctor. Dan nurse pembantu dia yang akan tolong tulis tarikh next appointment dalam buku aku, atau tulis injection apa aku kena ambil. 
Mungkin juga aku rindu.
Entahlah.
Aku teringin juga nak buka almari dalam bilik aku tu.
Ada bag dalam tu.
Dalam bag tu penuh dengan Remeron.
Dulu Remeron tu la yang tolong aku tidur.
Yang tolong buat aku rasa bahawa tidur ialah satu benda yang best.
Sebab bila tidur, aku tak perlu hadapi dunia.
Masa tu aku selalu mimpi ada asap kepul kepul.
Asap kaler hitam pekat. 
Seolah olah minyak gris yang bergolak.
Dan jiwa rasa mampat.
Mimpi perang besar besaran.
Mimpi haiwan besar dan liar.
Mimpi suara suara.
Doctor nak aku buat CT scan.
Yang kita baring dan kepala masuk dalam mesin scan tu.
Doctor kata cuma nak tau kenapa aku tak merespon dengan ubat.
Hari nak kena buat scan tu, aku pakai dress vintage bunga bunga kecil kaler coklat cerah, paras bawah lutut sikit.
Konon nak kuatkan semangat.
Konon nak feeling feeling cantik.
Dress tu aku beli masa jualan reject US-Japan kat Megamall.
Sepuluh ringgit satu.
Aku taktau mana pergi dress tu.
Aku buang kot.
Aku tak suka bila setiap kali appointment, abah suka tetapkan apa aku nak pakai.
Lama-lama aku pergi appointment seorang diri.
Aku tak suka berteman.
Sebab aku nak berbual dengan doctor tanpa had.
Aku boleh tunjuk lukisan aku kat doktor.
Dan bagitau dia aku gali video kumpulan Sepah kat youtube untuk buat aku happy.
Aku tukar video tu jadi audio dan aku burn dalam CD, supaya boleh dengar dalam kereta.
Ada sesuatu yang aku rindu tentang pengalaman ke clinic tu.
Atau bukan rindu.
Tapi keperluan.
Keperluan untuk pergi ke situ.