Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Thursday, January 10, 2013

Bacaan puisi krik kruk krak kreeeeekkkk...

Semalam sebelum masuk waktu Isyak, ada seorang kawan called. Lelaki. Antara yang agak rapat dengan aku dari zaman maktab.

Dia mula meluahkan rasa. Katanya dia mula bosan. Balik kerja, rehat, masak, makan sendiri, kalau rajin keluar ke bandar, balik ke rumah, blablabla, dan ulang benda yang sama.

Katanya bila kawan-kawan kami dah ramai yang tidak bujang, malah dah ada anak, dia mula rasa hidupnya kekurangan. Katanya dia teringin juga balik ke rumah makan masakan isterinya, lepak berdua, jalan-jalan berdua berpegangan tangan, pergi bercuti, blablablablabla.

Yaa, isu jodoh lagiiiiii. *baringdilantai*

Aku dengar saja dia tung tang tung tang bercerita.

Akhirnya aku bersuara : "Kita ni kalau stabil cemana sekali pun, kerja tetap, gaji ribu-ribu, kereta ada, rumah ada, mak ayah okay, semua dah ready, tapi kalau tak ada orang nak kawin dengan kita, tak kawin jugak kita ni. Konsepnya, kena ada orang yang nak kawin dengan kita, baru boleh kawin. Takkan nak kawin sorang-sorang?"

Dia terdiam sekejap. Aku sengih-sengih tanpa dia mengetahuinya.

"Betul, Fafa. Betul tu."

Aku masih ingat, tahun lepas, dia ada bercerita dengan aku. Tentang orang yang dia suka tu. Tapi orang tu tak ada hati pada dia, malangnya. Ada sekali tu dia call orang tu, dan orang tu tak angkat-angkat telefon. Dia terus call call call dan call. Dia mengaku, jenis dia memang begitu. Kalau dia nak, dia nak juga.

Kesudahannya dia beli tiket flight terus ke Kota Bharu, dari JB. Ya, tiket flight ya, kawan-kawan. Dan-dan tu juga. Kerana mengikut perasaan. Yelah, katanya kalau dah dia nak tu, dia nak juga. Tak kira apa dah. Aku dah cakap pada dia, dah-dah la tu. Sebab orang tu memang takdak hati dengan dia. Dah lah orang tu bakal berkahwin dalam masa terdekat.

Aku sedih. Masa dia beli tiket tu memang dia ada called aku bagitau dia memang nak main terjah je rumah orang tu yang terletak di Kota Bharu. Aku sedih sebab memikirkan kalaulah duit ratus-ratus tu dia bank in kat aku, dapat jugak aku makan KFC dan minum air cool blog. Dah la masa tu aku tak berduit. Lebih baik dia belanja aku daripada menagih kasih orang yang dah nak kawin tu kan. Kahkahkah.

Dan semalam, sebelum mengakhiri perbualan telefon, aku bacakan puisi Wani Ardy ni untuk dia :



Perbualan telefon berakhir setelah dia kata ayat tu menyentap, namun terlalu benar. Aku cakap pada dia, takyah lah sibuk-sibuk nak kawin, muda lagi koottt.

Lepas letak telefon, aku terfikir, patut aku bacakan jugak satu puisi yang aku buat tu, biar dia tahu bahawa kalau orang pergi dari hidup kita tu adalah sebabnya. Kita kena belajar membiarkan. Kalau benda tu benda baik, nanti Tuhan akan bagi semula pada kita.

Tapi tetiba aku macam..... kau ingat ni majlis bacaan puisi dalam talipon ke, Fafa?





Ohh, twisties semalam ada lagi atas almari ni. Jom makan?

2 comments:

  1. Errkkk, adakah anda telah paham? Orang yang dia suka tu orang lain lah. Bahahahaha.

    ReplyDelete

Jangan komen guna caps lock atau terlalu banyak tanda seru. Gua ade sakit jantung. Hehehe.