Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Friday, May 20, 2011

Ke mana perginya semua orang dalam hidup dia?

Dulu masa kat IPBA, aku suka berjalan sorang-sorang. Dan aku suka duduk kat bus stop depan balai polis yang dekat dengan IPBA tu. Selalu bila aku duduk sorang kat situ, sambil tengok kenderaan yang lalu-lalang, pasti akan ada sorang lelaki yang jelas kelihatan tidak siuman akan turut berada di situ. Tak payahlah aku cerita kriteria yang ada pada dia yang menyebabkan bila semua orang nampak dia, semua orang tau dia tak siuman. 

Aku selalu terfikir, mana semua orang dalam hidup dia? Family? Kawan-kawan? Kenapa dia terbiar sebegini? Adakah semua orang dalm hidup dia pergi menjauh sebab dia gila? Atau kerana gila itu, dia yang tanpa dia sedari pergi menjauh daripada semua orang?

Tapi masa tu aku naif. Aku belum alami macam-macam dalam hidup. Sekarang, baru aku faham. Bila kita kelihatan kurang siuman, ramai orang makin menjauh. Tak semua orang mampu bersabar untuk deal dengan kita. Kita kelihatan harmful. Kita menyusahkan ramai orang. Kita buat banyak orang hilang sabar. Kita tak sesuai untuk dilingkungi manusia lain yang siuman. Orang tak mungkin mampu bersabar lama-lama dengan kita. Percayalah, aku dah alami itu. Aku dah rasa macam mana orang tidak lagi mampu bersabar dengan aku.

Bila hari tu aku direfer doktor lain, dan bukannya doktor yang selalu handle kes aku, dia mengatakan aku kemungkinan bukannya menghidap skizo, tapi sebenarnya depression akibat tekanan bertahun-tahun, aku tak tau nak kata apa. Aku dengarkan sahaja. Tapi serius, walaupun ubat-ubatan tu mampu tenangkan aku, aku tau aku kehilangan banyak benda dalam hidup aku. 

Sekarang memang aku faham sangat apa yang orang gila tu lalui. 

Bezanya, aku masih aware dengan diri aku. Dan, paling aku tak sangka, petang tadi bila aku nyatakan pada Safuan akan yang aku akan berhenti kerja tak lama lagi, dia faham. Dia kata, kalau itu yang terbaik, buatlah. Katanya segalanya mungkin dalam hidup kita ni. Aku terkedu. Dalam pada aku menanti untuk dimarah, masih ada yang mampu faham. Sebab tak sangka masih ada kawan yang memahami. Bukan aku nak condemn kawan-kawan lain. Bukan. Bukan itu isunya di sini. Apabila semua orang cuba menjadi realistik dengan menghalang aku untuk berhenti kerja, tiba-tiba orang yang paling realistik selama ini boleh jadi orang yang paling memahami, walaupun keputusan aku tu keputusan paling berisiko. 

Aku nak semula life aku. Tapi keadaan dah tak sama. Macam mana?

Pernah dengar lagu "Unwell" - Matcbox Twenty? Thats the best to describe life aku sekarang.


No comments:

Post a Comment

Jangan komen guna caps lock atau terlalu banyak tanda seru. Gua ade sakit jantung. Hehehe.