Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Friday, April 22, 2011

Dari jarak 500 meter lagi dah...

IPBA memang bukan satu tempat idaman aku. Maka apabila disumbatkan ke situ, aku cuba mencari hiburan yang agak rare. Tapi dah nak dekat final year baru jumpa.

Ya, aku memang orang seni. Aku tak kata semua benda cantik tu seni, tapi kadang-kadang kita tak nafikan benda yang cantik memang cantik. Nak kata apa lagi kan?

Kalau tak silap, masa tu dah nak dekat final year. Aku final year 2009. Masa 2008 tu ada sorang lecturer perempuan baru masuk. Department Kajian Sosial. Aku tak tau umur dia sebenar berapa. Aku bukan aje failed bab pujuk orang, tapi failed jugak bila bab nak teka umur orang. Tapi aku rasa dia tak sampai forty ataupun early forties. Tak kisahlah umur dia tu. Yang aku tau, dia hot. Lecturer paling hot kat IPBA. Mam Norliza nama dia. Aku tak nak selindung-selindung guna bukan nama sebenar whatever shit semua tu. Sebab bukan selalu aku reveal benda-benda sebenar ni kan? Aku dengar-dengar orang kata dia datin sebenarnya, tapi tak nak guna title tu. Biasalah tu, setakat datin-datin kat IPBA tu, memang biasalah.

Apa yang aku nak cakap ialah, dia memang lawa dan hot. Aku bukan lesbo dan aku yakin aku memang straight. Tu je nak cakap. Sumpah, nak dekat enam tahun aku kat IPBA, takde siapa boleh lawan dia punya lawa dan hot tu. Aku tak taula kalau 20 tahun dulu ada lecturer lagi lawa pernah ada kat situ ke apa ke, memang aku tak peduli. Sebab yang aku tau, dia memang sentiasa lawa pada pandangan mata aku.

Aku memang admire gila dengan kecantikan dia. Aku tak taulah macam mana lelaki lain atau students lelaki dia tengok dia, sebab aku yang perempuan ni pun memang terpesona abes menengokkan dia. Aku tak boleh bayangkan macam mana masa dia tengah mengajar. Mampu ke fokus? Dengan rambut blonde yang selalu disanggul kemas ala-ala model. Ni bukan sanggul setompok macam cerita-cerita klasik tu. Ni sanggul yang stail model-model tu. Tak main setakat sepit-sepit dengan sepit gigi buaya yang selalu pempuan-pempuan guna tu. Ni stail setting rambut yang seolah-olah dia ada hairdresser kat rumah untuk set rambut dia pagi-pagi sebelum datang IPBA tu. Dan walaupun rambut dia blonde, aku yakin yang amat sangat bahawa rambut dia tak keras dan bukan stok rambut rosak. Memang aku tak pernah pegang rambut dia tu, tapi aku taulah. Aku kan memang master bab observe perempuan cantik. Dengan fashion baju kurung yang sentiasa gorjess dan marvellous tu, dengan kasut-kasut dia tu, dan dia tak pun mekap tebal-tebal, ferghhhh... Memang, ferghhhh lah.... Kalau ditanya pada aku, dah tentu aku jawab tak boleh fokus kalau dia mengajar. Surely aku akan dok tengok dia je, bukannya sedut ilmu yang dia ajar.

Malangnya, dia tak mengajar kelas aku. Dia banyak ajar kelas junior. Selalunya kalau lepak kat kantin, tengah duduk semeja dengan kawan-kawan yang lain, tengah diorang dok tung tang tung tang bercerita, kalau dah ternampak kelibat Mam Norliza tu, memang aku dah tak dengar apa dah. Dari jarak 500 meter sekali pun, yang aku nampak cuma dia. Kau susunlah Farid Kamil, Remy Ishak mahu pun Fahrin Ahmad kat depan aku, memang aku tak nampak dah. Yang aku nampak cuma mam tu. Walaupun dari jarak 500 meter. Diulang, 500 meter. Heh heh heh...

Klasmet aku semua dah paham sangat dah. Selalunya kalau lepak makan kat kantin dengan Ah Wah atau Ain, diorang paling paham. Kalau dah tengok mata aku terpacak entah ke mana tu, diorang dah tau dah. Pernah ada sekali tu, ada event kat maktab. VIPs dari OUM dan BPG datang nak tengok artwork dan nak rasmikan bilik kelas kitorang. Kitorang memang dah penat masa tu. Berkejar sana-sini untuk uruskan macam-macam, dengan baju batik masa tu. Bila tiba part nak bergambar dengan VIPs ni semua kat foyer, masa lalu kat kantin tu, Mam Norliza ni panggil aku. Dia pegang bahu aku dan mintak aku tolong belikan mineral water. Mineral water tu nanti nak letak kat meja VIP. Waddehekk last minute baru nak prepare mineral water ni? Caterer yang serve makanan tu tak provide ke?

Aku perasan kawan-kawan aku semua mengelak daripada disuruh. Tapi ni Fafa tau. Memang cair bila Mam yang gorjess tu pegang bahu dan mintak tolong belikan air untuk VIPs tu semua. Bertambah-tambah dengan suara dia yang lembut tu, memang mata aku pun tak mampu nak berkelip masa tu. Okay, tu terlebih metafora. 

Kawan-kawan yang lain gelakkan aje bila tengok aku sudi pergi beli air untuk VIP tu. Diorang semua dah tak nak layan dah. Sebab dah penat berkejar sana-sini nak handle event tu. Tapi, padan muka diorang. Gelakkan aku lagi. Kesudahannya sesi bergambar tu jadi lambat sebab aku takde. Kan aku kena beli air untuk VIP. Kena tunggu cukup 20 orang baru amek gambar. Haha!

Masa aku sampai kat tempat nak bergambar tu, diorang semua bising. 

"Laaa, apa la Fafa ni. Mentang-mentanglah yang suruh tu Mam Norliza."

Haha, aku gelak je sambil cakap : "Nasib baik yang suruh tu lawo. Hehehe."

Bila sekarang aku ingat-ingat balik, yang mana aku memang takkan lupa pun makhluk gorjess macam tu, aku rasa best gila masa jadi student dulu tu. Especially masa lepak kat kantin dan observe masyarakat yang ada kat situ. Kantin memang tempat favourite aku. Kat situ jugalah aku lepak dengan Ah Wah main gitar lagu "I Dont Wanna Talk About It" - Rod Stewart. Aku memang suka lagu tu. Masa tu aku still dengan Yamaha classical aku tu. Dan pernah sekali masa aku main lagu tu, lelaki gay pujaan aku tu lalu sambil tersenyum-senyum tengok aku main gitar. Bukan dia sorang. Ramai je yang curi-curi tengok masa tu. Tapi aku tak pandang yang lain tu. Memang aku pandang yang sorang tu je lah. Masa tu lah. Mau taknya, 3 tahun aku ada hati kat dia. Dia fly pergi oversea dan dia balik sini semula, 2009 baru aku buang perasaan tu.

Lepas tu aku jual gitar tu kat junior aku, sebab tak tahan hidup dalam kenangan. 

Tapi tu cerita dulu. Pernah dengar orang kata anak sungai lagikan berubah? Aku decide untuk tak terus tunggu dia. Dan dia pun dah tak macam dulu. Maksud aku, dulu dia mesra, tapi bila dah balik dari oversea, dia tak berapa nak mesra sangat dengan aku.

Bila balik Kuantan, ada cerita lain pulak yang datang. 

Tu yang sekarang ni, saat ni, aku rasa banyak gila benda yang aku nak buang ataupun jual. 

Sebab tak tahan hidup dalam kenangan.
 

1 comment:

  1. pompuan cantik sume suka tengok. :-)

    lagi satu, kalau ada barang-barang yang ko tak nak tu jangan la buang. bagi je la kat aku. nanti aku bagi address rumah aku. hahaha

    ReplyDelete

Jangan komen guna caps lock atau terlalu banyak tanda seru. Gua ade sakit jantung. Hehehe.