Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Monday, November 29, 2010

Persoalan tekanan di dalam kereta.

Okay, aku suka drive. Suka gila-gila. Yang gila syaitonn punya suka tu. (Metafora yang berlebihan dan bersifat negatif). Tapi ada beberapa perkara yang berjaya membuatkan aku tension bila drive, iaitu apabila adik aku yang pempuan tu dok kat sebelah. Berikut disertakan hujah-hujahnya :

  1. Dah tentu sebab dia pempuan. Aku kan cuma nak lelaki kahchak je dok sebelah aku.
  2. Dia akan duduk seperti sorang artis dan diva. Dengan spek itam yang besar tu. Belai-belai rambut dia yang panjang tu. Sambil kontrol ayu. Gila! Ni sumpah aku tak tipu. Dia memang stok kontrol ayu gila-gila punya. Yang sikit-sikit tengok side mirror. Tu belom tengok part dia berjalan dengan high heels, sambil muka kemut-kemut, macam seme lapisan masyarakat sedang memujanya ketika dia berjalan.
  3. Dia suka amek gambar dalam kereta. Gambar yang erm-gamba-ni-aku-rase-comel-dan-boleh-letak-kat-facebook. Haa, ya, memang gambar-gambar yang bajet comel tu. Yang diambil dari angle tertentu untuk mendapatkan shot terbaik konon-kononnya. Gambar yang ada konsep liang lentuk tu sampai nak tergeliat leher tu. 
  4. Dia ada habit yang konon-konon macam comel. Iaitu memuncungkan mulut tak memasal. Ni pun sumpah aku tak tipu. Ni bukan muncung yang macam orang marah tu. Ni muncung yang memang tak memasal dan takde motif serta modus operandi. Aku annoyed gila, dan aku akan buat muka jijik tiap kali dia buat aksi muncung-muncung tu. Kat mana-mana saja dia akan buat, dan tak kiralah masa tu dia tengah berborak dengan siapa sekalipon. Nak adjust volume aircond kereta aku ni pon, nak kena muncung-muncung mulut. Nak jawab soalan pon kena muncung-muncung. Bila aku suruh tengok-tengokkan belah kiri ada kereta tak, tu pon dia nak muncung-muncung. Kadang-kadang dengan muncung-muncung tu la dia snap gambar dan balik kang confirm dia upload kat facebook. Aku memang harap kat stereng kereta tu ada compartment untuk menyalurkan segala muntah darah aku ni.
  5. Bila meter mencecah 100 atau 120, dia akan mula perli-perli dan sound aku. Padahal dulu, exboyfriend tak berguna dia yang bawak Neo CPS tu lagi terok bila drive kereta.
  6. Pastu bila dia jawab call. Ni bila aku tengok, memang boleh buat aku rasa nak tikam diri sendiri. Dia ada satu style jawab telepon yang memang aku tak bleh blah. Aku tak reti nak describe macam mana, tapi gaya percakapan dia tu memang aku macam nak cekik je. 
Entry ni bukan bertujuan mengaibkan. Sekadar suka-suka. Ni kang tak memasal blog ni ada hater plak.

Sebenarnya adik aku tu normal je. Tapi disebabkan aku dengan dia kontra, jauh api dari oven, sebab tu aku tak boleh blah. Aku mana ngam dengan pempuan-pempuan yang ala-ala Barbie doll ni. Hahahaha. Barbie doll?? Okay, rasa nak muntah sekarang.

Sunday, November 28, 2010

Kelawar gay.

Aku memang suka batman.


Tapi tak sangka pulak............










Aku tak tau aku boleh terima ke tak. Boleh kot.

Saturday, November 27, 2010

Untuk apa entry ini haaa???

Okay, waddehekkk hari-hari update blog niiiii????

Jawapannya, saya harap masyarakat mengerti bahawa cuti saya adalah sama seperti cuti budak sekolah, iaitu selama sebulan lebih. Maka, lebih afdhal saya mengupdate blog yang sebenarnya bukanlah ada penjengah sangat pon. Atmosphere kebusanan adalah di mana-mana, maka aku risau jap lagi aku akan buat entry selang sejam. Bukan senang nak mengekang nafsu kan kan??

Aku busan, maka ada beberapa perkara rawak yang aku nak kongsikan. Sekiranya rasa busan dengan entry ini, anda boleh klik pangkah sekarang ya, hehe. Tidak, bukan menghalau, tetapi memberi kebebasan kepada anda untuk memilih.

1. Malam tadi aku tak dapat tidur sebab gastrik, akibat tidak makan selama beberapa hari. Rumah aku ni asek takde orang, jadi makanan pun takde, tu yang aku kebuluran tu. Apa dia?? Masak?? Itu kena tunggu Catdog bercerai badan dulu. Pukul 8 pagi tadi baru aku boleh betul-betul tidur. Kesengsaraan menahan sakit di dalam perut adalah sangat menyeksakan.

2. Aku sangat berharap aku menjadi kaya dalam masa yang cepat agar aku dapat renovate rumah mak ayah aku ni, dan memiliki bilik sendiri agar aku tidak lagi perlu berkongsi bilik dengan adik aku dan mendengar perbualan telepon antara dia dan boyfriendnya pada setiap malam. Adalah sangat menjijikkan ya, apabila anda mendengar nada-nada halus yang berbunyi "ermmm...", "ye ke???", "alaaaaaaaaaaa....", dan "hikhikhik."  Memang rasa nak bakar bilik tu, okkayyy!!

3. Aku terlalu taksub dengan cornflakes dan susu coklat, dan makanan itu mampu menjadi hidangan tidak kira breakfast, lunch, dinner, atau supper. Aku juga sanggup drive tengah-tengah malam menuju ke 7E hanya untuk mendapatkan bekalan makanan tersebut.

4. Aku suka budak-budak. Serius, memang aku suka. Tapi aku rasa nak pergi lempang kanak-kanak yang meraung melalak sekuat-kuat hati tanpa rasa segan silu kat shopping complex atau restoran makan. Okay, mungkin sebenarnya aku hanya suka kanak-kanak yang dah besar sikit, berbanding kanak-kanak di bawah empat tahun.

5. Bila cousin-cousin aku kawin, sedara- mara atau makcik-makcik atau pakcik-pakcik aku akan bertanya soalan-soalan tidak cool seperti : "Awak ni bila lagi?". Maka aku dengan sopannya akan memberi jawapan sebegini. "Mak andak, apa kata kalau mak andak tanya bila saya nak kaya, bila saya nak jadi jutawan, bila nak dapat pHd??? Kalau saya takde duit, macam mana saya nak kawin, mak andaaaakkkkk???? Macam mana nak pergi haji dengan suami????Seme tu kena ada duit yang banyaaakkkk." Diorang takkan tanya dah pastu. Percayalah.

6. Aku tak pernah lagi jumpa lelaki yang tidak mengutamakan tidur. Kalau ada pun, mereka adalah golongan mak nyah.

7. Aku paling jijik dengan golongan-golongan yang macam ni : "I tak pakai bra-bra biasa ni. I pakai Triumph, Sloggi." Sebenarnya kalau kau tak pakai bra langsung pun, aku tak peduli pun.

8. Aku juga jijik dengan golongan lelaki yang sedang melepak di mamak atau food court atau stesen bas, yang bila nampak perempuan lalu, terus tak relax. Contoh : "Weh, awek lalu, awek lalu! Ferghhh. Haiiiii...."

9. Aku harap satu hari nanti, akan sampai satu masa yang semua gay, pondan, bapok, dan mak nyah akan menjadi lelaki yang lurus sexual orientationnya.

10. Aku tak tau nape, tapi kalau mak nyah menggedik, aku boleh terima, tapi kalau perempuan sebenar menggedik, aku rasa nak cekik diorang.

11. Aku selalu memandang tinggi perempuan bertudung, tak kiralah walaupun ada sesetengah orang selalu cakap "Eleh, buat apa pakai tudung, tapi hati busuk, suka mengumpat, baju ketat, berzina, malam-malam menyundal, blablablabla.."  Sebab, bagi aku, mereka tetap berusaha melakukan tanggungjawab menutup aurat tu, walaupun mungkin kurang sempurna akibat perkara-perkara sampingan seperti baju ketat, suka mengumpat, hati busuk, dan menyundal, blablabla. Soal berapa markah pahala yang diorang dapat, tu urusan Allah. Sekurang-kurangnya diorang cuba buat tanggungjawab tu.

12. Aku jealous nak mampus dengan orang yang ada nenek. Aku serius ni. Sebab aku dah tak ada nenek. Belah mak aku memang dah meninggal sejak mak aku kecik. Belah ayah aku plak dah meninggal masa aku darjah empat. Dan aku selalu bercita-cita nak kawin dengan lelaki yang ada nenek, hehehehe.

13. Dari dulu aku suka dengan nama Azlan. Tak tau nape. Aku rasa nama tu classy and classic at the same time.

14. Masa zaman study dulu, aku ada cara tersendiri untuk mintak duit dengan mak atau ayah aku. Contohnya, menghantar SMS atau membuat panggilan telefon berbunyi : "Mak, harga barang dah naik. Harga makanan pun naik jugak. Boleh bank in kan duit?" atau "Mak, kat rumah ada nasik?" dan mak aku akan macam : "Nape ni? Awak dah makan ke belum? Duit ada lagi tak?"

15. Aku suka kucing, tapi aku allergic dengan kucing. Bila pegang-pegang diorang lama-lama, automatik aku akan selsema, mata bengkak dan berair dan tumbuh bintat-bintat kat muka aku.

16. Petang-petang macam ni...errr... aku rasa.... err... aku dah tak tau nak taip apa. Gila loser!

Okay, aku tak solat asar lagi ni. Berblogging ini sungguh duniawi, okkayy!

Thursday, November 25, 2010

Cikgu macam mana yang kau nak??

"Tak gaya macam cikgu pun!"

Okay, dah terlalu ramai yang cakap macam tu dan bila orang cakap macam tu kat depan muka aku, aku tak tau nak anggap tu pujian atau apa. Aku tau mereka tak bermaksud apa-apa pun. Tu sekadar ayat yang flat dan takde niat jahat pun aku rasa.

Ya, aku tau. Cikgu-cikgu yang normal di Malaysia adalah bertudung dan sopan, bawak handbag Bonia, Carlo Rino atau Coach. Malangnya aku tidak. Rambut aku pendek, berkaler plak tu. Budak-budak darjah 6 panggil aku cikgu handsome. Beg aku konsep sling-sling. Beli online je. Kalau pergi sekolah, aku pakai beg gedabak besar yang sangkut kat sebelah bahu tu. Senang, boleh muat macam-macam. Dulu aku pernah bawak beg sandang Nike, baru beli, tapi kena condemn dengan budak darjah satu. Dia report kat mak dia bila balik rumah. Dia cakap aku bawak beg macam budak form 5. Mak dia pun cikgu, kerja satu sekolah dengan mak aku. Bila balik rumah, mak aku cerita la kat aku. Haha!

Cikgu-cikgu lain usung beg laptop, usung beg bakul yang penuh dengan buku-buku. Tapi aku usung gitar. Kalau kat staffroom, muzik dari gitar aku tu melatari cerita-cerita gosip cikgu-cikgu lain. Haha. Aku memang jarang layan lagu-lagu terkini. Tapi bila dah jadi cikgu ni, terpaksa. Sebab nak ambik hati budak-budak. Nanti dalam kelas boleh main gitar sambil nyanyi sama-sama dengan diorang. Dalam kereta, pergi balik sekolah, aku pasang Hitz FM. Nak tau lagu-lagu yang budak-budak sekarang dengar. Pastu nanti boleh cari chords kat internet. Ya, aku tak pandai sangat main gitar. Chords pon cari kat internet. Kadang-kadang aku mintak abah carikan chords lagu tu, kalau takde dalam internet. Abah main guna keyboard, aku salin la. Tapi aku buat semua tu demi nak entertain budak-budak. Aku nak diorang rasa fun at the end of the lesson. Diorang mana paham kalau aku main lagu Lefthanded, Bumiputera Rockers, Kopratsa dan rock-rock kapak yang lain. Lagu Adam Ahmad, Carefree.Ye laa, aritu diorang belek fail note lagu aku, diorang kutuk-kutuk cakap lagu dalam tu jiwang-jiwang. Mau taknye, seme lagu rock kapak. Tapi aku selambe je jawab "Cikgu kan romantik, kena la main lagu jiwang." Mereka pun terus macam : "Heeeee, cikgu ni..."

Aku nak budak-budak rasa selesa dengan aku. Sekolah tu kat kawasan elit kat Kuantan ni. Ramai anak-anak orang kaya. Maka ramailah yang gaya-gaya urban sikit bile berperangai tu. Aku paling takut kalau budak-budak tak suka aku. Kalau diorang bising, nakal atau buat salah, bila aku marah, aku memang rasa tak best. Rase tak cool. Aku sangat-sangat takut kalau terdetik dalam hati diorang "Eeee, entah ape-ape cikgu ni..."  atau "Aku benci cikgu ni."  Aku tak nak tu terjadi. Sebab aku sendiri dulu ada pengalaman dengan cikgu-cikgu masa sekolah rendah.

Ada sorang ni, masa aku sekolah rendah, cikgu berbangsa bukan Melayu. Perempuan. Tak kawin lagi. Ajar English. Garang. Maksud aku, GARANG. Korang paham kan bile aku dah taip caps lock macam tu kan? Dia memang stok-stok suka marah-marah. Boleh kira berapa kali je yang dia relax. Stok yang bila kita buat silap dalam latihan, dia akan campak buku kau jauh-jauh sampai tercampak keluar dari blok. Stok yang koyak-koyakkan buku anak murid. Bila dia mark buku latihan kau, kau kena berdiri kat sebelah meja dia dan bukakkan setiap helaian muka surat tu untuk dia. Cubit-cubit perut. Tengking-tengking.

Pastu ada sorang lagi cikgu ni. Masa sekolah rendah jugak. Bukan Melayu jugak. (Okay, ni dah bunyi macam racist je ni, tapi tak laa). Pun perempuan. dah kawin. Ajar Sains. Okay, aku cakap terus-terang. Aku memang slow learner. Maksud aku MEMANG SLOW. Aku lambat nak sumbat ilmu-ilmu masuk dalam otak. Kalau matematik tu lagilah. Tengok nombor je mata aku dah kabur-kabur je. Aku saspek aku ni murid special needs, sebab serius, aku memang slow. Bila dah besar, belajar kat maktab, belajar bab-bab budak-budak special needs ni, aku rasa aku one of them. Simptom-simptom tu seme aku ada. Cuma mak ayah dan cikgu tak dapat trace sampai sekarang. Jadi, bila bab akademik, memang aku lambat. Aku memang lemah Sains. Satu perkara yang aku tak sangka, masa hari ambik report card, guru kelas aku takde. Aku tak ingat dia kursus ke apa ke, tapi cikgu sains aku ni yang ganti dan handle bagi-bagi report card kat parents. Aku tak datang sekolah masa tu, sebab bukan belajar pun. Ayah aku yang pergi ambik. Bila ayah aku balik rumah, dia marah-marah. Cikgu tu cakap aku ni dah la lemah dalam subjek tu, pastu aku main kejar-kejar budak laki dalam makmal. Shit! Okay, masa tu aku tak pandai mencarut lagi. Sumpah, wey, sumpah aku tak buat! Tak cool okay, kejar budak laki. Tapi mana ayah aku nak percaya. Mestilah dia lagi percaya cakap cikgu, sebab cikgu takkan nak tipu pulak kan?? Cikgu kan golongan yang dipercayai. Kan kan??Tapi, sekali lagi aku nak cakap, sumpah aku tak buat. Esoknya tu bila aku pergi sekolah, aku tanya kawan-kawan aku, aku memang tak pernah buat macam tu kan, dan diorang pun terkejut dengar cerita aku. I guess she's a teacher and she can make up stories about her pupils.I dont know.

Aku kecewa. Sangat kecewa. Lagi kecewa sebab ayah aku tak percaya cakap aku. Tapi nak buat macam mana kan. Macam yang aku cakap tadi, golongan cikgu kan golongan yang dipercayai. Aku jadi makin kecewa dengan cikgu aku tu dan semakin tak minat dengan Sains. Dan bila result UPSR keluar, aku dapat C. Mencacatkan result. Mungkin sebab aku ada sekelumit rasa dendam dan tak puas hati, berkat tu ditarik, maka dapat C. Entahlah, Tuhan aje yang tau. Sampai sekarang aku ingat benda ni. Dua-tiga tahun lepas aku ada ternampak cikgu tu tolak troli kat Giant. Dia nampak makin tua. Tapi aku takde rasa nak tegur pun. Mungkin sebab aku masih ada rasa tak puas hati dan dendam. Dia memang berjaya bagi impak pada aku.

Masa aku form 3, cikgu Sains aku cikgu lelaki. Bukan Melayu. Dah berusia, tapi tak silap aku macam tak kawin lagi. Dia kelakar sebenarnya. maksud aku, perlakuan dia kelakar. Masa PMR pun aku dapat C Sains. Mungkin sebab aku banyak sangat buat lawak bangang dalam kelas cikgu tu.

Masa aku form 5, cikgu Sejarah. Sekali lagi bukan Melayu. Lelaki.Aku terlupa siapkan homework yang dia bagi. Sumpah, bukan aku sengaja. Aku betul-betul terlupa, sebab masa tu memang subjek lain pun banyak gila kerja sekolah. Dia marah. Dan dia cakap, "Anak cikgu apa macam ni??!!" Dia tau mak aku cikgu sekolah lain, jadi dia tiba-tiba keluarkan statement tu.

Aku panas hati, tapi aku tahankan je. Dah memang salah aku. Tapi boleh tak jangan kaitkan soal aku anak cikgu dengan kesilapan-kesilapan aku? Bukannya setiap kali dia bagi homework aku tak buat. Anak cikgu pun manusia jugak. Ada masa terlupa sesetengah perkara. Tambah-tambah pulak dengan otak aku yang lembab ni. Bukannya aku pergi jadi pondan dan melacurkan diri kat Lorong Kunyit pun! Bukannya aku pergi bakar Stadium Darul Makmur atau pun bakar Masjid Sultan Ahmad Shah.

Tapi sejak tu aku cuba usaha keras. Aku memang bukan budak pandai. Aku cuba puaskan hati dia dengan markah-markah exam yang walaupun taklah bagus mana pun, tapi sekurang-kurangnya paling tinggi dalam kelas aku tu.

Tapi cikgu Sains aku masa form 5 tu memang agak best. Perempuan Melayu. Relax je. Tak garang-garang. Minat aku makin bercambah. Aku usaha gila-gila, dan aku berjaya dapat A untuk Sains. Maksud aku sains yang biasa tu, bukan Sains yang ada Bio, Fizik, Kimia tu. Yang tu tak mampu. Boleh terbakar otak aku. Aku bukan budak Science stream.

Jadi, korang paham tak apa yang aku nak sampaikan kat sini?

Ya, cikgu mampu bagi kesan mendalam dalam hidup kita. Sebab tu aku tak nak jadi mimpi ngeri bagi anak-anak murid aku. Aku nak diorang rasa selesa dengan aku. Aku garang bila perlu je. Bila diorang nakal melampau, bila diorang tak hormat aku. Bila aku dah marah, aku akan explain semula kenapa aku marah. Aku nak diorang paham yang aku bukan marah saja-saja. Kalau diorang tak bawak buku, tertinggal ke, hilang ke, apa ke, aku takkan marah beriya. Nak-nak kalau yang tak pernah buat hal tinggal-tinggal buku ni. Kalau yang buku hilang tu, aku memang dah sediakan buku latihan extra, untuk kes-kes macam ni la. Subjek yang aku ajar takde konsep-konsep buku kerja atau buku teks, jadi memang guna buku latihan je. Kalau seni tu banyak guna kertas lukisan, kertas warna, berus dan lain-lain barang tu. PJ memang konsep aktiviti berhuha di padang. Cuma kalau hujan, baru guna buku teks dan buku latihan.


Bukan aku nak kata cikgu-cikgu yang pernah menghantui aku tu tak baik. Ada jugak baik diorang. Tapi nak buat macam mana kalau kenangan yang diorang berikan adalah yang ngeri-ngeri belaka kan? Aku tak nak jadi macam tu. Memang orang tengok aku takde tokoh jadi cikgu, sebab imej ranggi aku ni, tapi aku nak budak-budak ingat aku sebagai cikgu yang diorang senangi. Aku lebih rela kalau diorang lupakan aku dalam masa sepuluh tahun akan datang, daripada diorang ingat kat aku sampai mati, tapi dengan kenangan yang ngeri-ngeri. Kan? Tak cool laa kan macam tu!

Sekarang dah macam-macam kes kat sekolah. Cikgu cabul budak-budak la, itu la ini la. Bagi aku budak-budak ni, nak-nak budak sekolah rendah, diorang ni patut disayangi dan dihargai. Dididik dengan sebaik-baiknya. Macam yang lecturer kat maktab aku cakap, cikgu yang mengajar budak-budak sekolah rendah ni mengajar ahli-ahli syurga. Diorang ni bersih. Suci.

Aku tak minat pun jadi cikgu. Tapi lima tahun setengah kat maktab, macam-macam aku belajar. Tak minat tak bermakna aku akan jadi cikgu yang tak berguna. Orang selalu kata jadi cikgu ni senang. Tengah hari dah boleh balik rumah. Tapi orang tak tau, kerja ni stressful. Kau kena handle budak-budak. Okay, kau mungkin CEO company ke, usahawan berjaya ke, nak kena jumpa client itu ini, tapi ada kau kena handle kanak-kanak seramai hampir 40 orang, setiap kali satu lesson period? Sehari je dah berapa lesson, dah berapa kelas. Ada kau kena handle budak merengek-rengek kawan dia sorokkan pencil case? Tu belum kira yang terkencing dan terbuang najis besar dalam seluar. Yang dok berlari-lari dalam kelas. Yang buat lawak bodoh masa kau tengah bercakap dan mengajar. Yang tangan dia tertusuk ubat pensel picit. Yang menangis beriya-iya masa exam sebab sakit gigi. Ada? Tu belum lagi fenomena pelik yang lain.

Macam yang aku cakap tadi, di perenggan yang ke berapa entah (sila scroll sendiri), cikgu ni golongan yang dipercayai, jadi kita jangan buat tak pasal. Jangan ajar budak-budak benda yang tak patut. Setakat nak melawak bodoh-bodoh tu takpe laa. Hehe. Jangan bagi diorang rasa sekolah ni satu tempat yang macam neraka. Jangan jadi mimpi ngeri sepanjang hidup diorang.

Bonus bagi aku, sebab walaupun aku tak minat jadi cikgu, tapi aku suka budak-budak. Aku suka layan budak-budak. Budak-budak sekarang bukan macam budak-budak dulu. Diorang dah pandai. Dalam facebook aku tu, penuh dengan diorang. Tu yang status aku tu sopan-sopan je. Lawak tak boleh ganas-ganas dan melucah, walaupun kadang-kadang ade je, haha! Diorang main Google translate, hapal-hapal ayat dan perkataan, dah boleh cakap Jerman sikit-sikit. Haaa....

 Aku ada hari guru, kau ada hari apa? Hehehe.

Macho, kacak dan rare. (Entry bila mata tak mengantuk lagi)

Aku perempuan.

Malangnya aku tak lembut. Bukan lembut macam pondan tu. Tak. Maksud aku lembut perempuan. Aku takde sifat tu. Okay, mungkin ada. Sikit. Tapi sebab tak dipupuk, maka tak menjadi langsung. Mungkin jugak.

Malang sekali lagi bila aku tak feminin. Memang tak. Aku pakai la baju kurung atau  floral dress sekali pun, aku memang tak feminin. Muka aku pon orang dah kata ganas. Muka tak feminin. Tambah pulak dengan kulit aku yang hitam ni, lagi la tak feminin. Tak, bukan maksud aku kalau kulit gelap tu tak feminin, tapi bila kena kat aku, memang kombinasi kulit hitam dan perangai tak lembut tu menjadikan kondisi diri adalah tidak feminin. Mengerti?

Sejak kecik, sampailah sekarang, bila umur dah 25 ni, erkk, 18 ni, hehe, aku ada satu perasaan yang aku tak dapat nak buang. Dan perasaan tu menghantui aku sepanjang hidup aku. Ya, bila aku kata sepanjang hidup, aku memang maksudkan sepanjang hidup. Perasaan rendah diri yang amat sangat. Aku rasa diri aku serba tak kena. Aku paling benci mengadap cermin. Sebab kat situ aku akan nampak pantulan muka aku. Sesuatu yang aku tak suka tengok. Aku rasa aku ugly. Dengan warna kulit aku yang terlebih gelap ni, dan macam-macam lagi yang buat aku rasa aku sangat hodoh.

Dan aku benci bila nak tangkap gambar. Aku selalu mengelak. Sebab muka aku memang langsung tak fotogenik. Aku buatla macam mana sekali pon, memang hasilnya tetap wajah yang hodoh. Tak, bukan aku tak bersyukur. Tapi bila tengok cermin dan gambar, kita tahu dua benda tu takkan menipu. Kan??

Kaki kiri aku cacat. Kaki kanan aku berparut. Sebab accident. Masa darjah dua. Sebenarnya tak nampak sangat, sebab aku masih boleh berjalan macam biasa. Cuma reka bentuk jari tu dah lari dari tracknya. Dan aku tak boleh pakai sembarangan kasut. Tu lagi satu penambah point low self-esteem.

Jadi, aku lebih suka klasifikasikan diri aku sebagai macho. Perempuan macho. Maksud aku, aku cuba nak jadi macho, haha! Contohnya, lelaki selalu main gitar dan nyanyi lagu untuk perempuan, tapi aku tak nak macam tu. Aku nak jadi rare laa konon-kononnya. Aku nak, biar aku yang main gitar untuk lelaki tu. First guitar yang aku beli, gitar classical Yamaha. Aku belajar main gitar sebab aku sukakan sorang lelaki. Lama aku sukakan dia. Dua-tiga tahun jugak. Lagu-lagu yang aku main semuanya lagu jiwang. Sebab aku mengaku aku memang romantik. Aku tak nak jadi perempuan kayu. Tak nak jadi tipikal. Dan aku memang buat lagu untuk dia. Cuma aku tak berpeluang nak bagi dia dengar. Dia mungkin tak berminat pon nak dengar. Sebab dia gay.

Aku suka lelaki yang pandai masak. Nak-nak kalau yang pandai buat karipap. Aku kalau boleh nak kawin dengan lelaki yang pandai masak dan pandai menguruskan rumah. Sebab aku memang tak tau apa-apa bab memasak ni. Biar aku yang keluar bekerja, tapi dia jaga rumah dan masak. Aku serius ni, tak melawak. Tapi ini tidak bermakna aku nak bersuamikan mak nyah, okkayy!!

Aku suka drive. Dan bila aku drive, biarlah lelaki yang aku sayang tu duduk di seat sebelah. Sebagai peneman. Sebab aku rasa romantik gila kalau perempuan yang drive dan lelaki dok sebelah. Pusing-pusing bandar Kuantan yang tak sebesar mana ni. Bolehh??

Pastu kalau hari hujan, biar aku yang pegangkan payung. Sweet taaakkkkk???? Hehehe!

Ohh, dan bila bercinta, aku memang tak suka guna konsep baby, hubby, bie, papa, mama, mummy, daddy. Tak cool. Korang mungkin suka, terpulang laa. Hak masing-masing. Tapi aku suka guna nama. Okay, aku tau korang dah geli-geli dah ni. Haha!

Dulu, senior aku kat UiTM pernah cakap, "Muka je ganas, tapi layan lagu Flop Poppy."

Aku gelak je. Cool apa dengar lagu Flop Poppy. Sebab bagi aku Flop Poppy tu adalah kombinasi ranggi dan romantik.

Kalau berjalan di mana-mana dan terjumpa perempuan cantik, hati aku terus sayu sambil mengagumi kecantikan perempuan tu.Tapi, aku tau. Apa yang Tuhan buat tu ada sebabnya. Kot-kot la kalau Tuhan jadikan aku cantik, kot aku lupa diri, jadi playgirl ke, pelacur kelas atasan ke. Haaa... kan kan??

Kadang-kadang bila tengok orang kawin, aku semacam kecut perut. Komitmen tu terlalu besar. Mampu ke aku nanti?

Tapi aku selalu rasa aku mati muda, tak sempat merasa semua tu.

*Entry ni berbaur peribadi dan syok sendiri*


.

Wednesday, November 24, 2010

Perkara-perkara remeh.

Remeh, mungkin. Tapi, tidak bagi aku.

Okayy, ni entry kedua untuk hari ni. Nampak benorr aku takde kerja nak buat.

Semalam aku pergi Taman Sepakat, nak makan nasik air. Dari malam sebelumnya dah, aku nak makan. Tapi, hampa. Hampa sungguh. Gerai yang jual nasik air tu tutup. Gerai makanan lain bukak. Last-last aku makan chicken chop.

Tak puas hati. Aku tetap nak jugak.

Aku rasa kejap lagi ni kang ada aku pergi lagi kang. Tak jauh pun dari rumah aku. Jalan kaki boleh, naik kereta pon boleh. Memang dekat.

Aku nak meluahkan perasaan ni. Okay, ni bukan cerita nasik air lagi dah. Ni dah cerita lain. Aku bosan gile cuti ni. Aku dah la takde kawan-kawan kat sini. I mean yang rapat. Aritu Fadillah balik cuti kejap je. Ni dia dah balik Shah Alam. Zhaa ada, tapi dia busy kerja. Takkan lah asyik nak ajak dia keluar je. Surely dia bosan tengok muka aku je.

Yang aku rapat seme dah tak dok sini. Dila dah dok KL. Kerja sana. Nurin tu dah kawin. Pon dok KL. Tunggu masa je nak fly ikot husband dia pergi Germany.

Gitar pon dah lama aku tak main. Dah takde feeling pon. Sebab aku frust kot. Ntah.

Serius wehh, aku sunyi gile-gile ni.

Pengakuan.

Dah beberapa hari dah. Aku memang dah tak tahan dah. Asyik tertinggal solat subuh. Aku dah set alarm, tapi macam takde effect pon. Camne ni? Pastu kondisi bilik yang gelap tu membuatkan aku tidur sampai tak sedar apa-apa. Tak cool, okayy! Tak cool! Rasa rugi beberapa jam yang dihabiskan untuk tidur tu.


Jadi, kepada sesiapa yang berhati mulia dan ada nombor henpon aku, tolongla call dan kejut aku solat subuh, pleaseee!!!

Monday, November 22, 2010

How would it be?

"Aku terima nikahnya Shifa Sabarina binti Abdul Hadi dengan mas kahwin dua puluh dua ringgit setengah tunai."

How would it be agaknya?

Persoalannya, siapa? Hahaha!

Commitment? Okay, it's a tough issue.

Saturday, November 20, 2010

Selesai sorang...

Nervous.

Ni tadi first time ever pergi kenduri kawin sorang-sorang. Bukan nak makan sangat pon, cuma nak tengok dia bersanding. Dia asyik tunduk-tunduk, malu masa bersanding. He looks segak and his wife looks pretty.

Ada satu perasaan bila tengok mereka bersanding. Rasa gembira. Yess, I'm happy for them. For him especially. Dah jadi suami orang. Aku dah anggap dia macam abang, walaupon kami sebaya. Dia banyak tolong aku waktu aku susah.

Bila pengantin gerak pergi makan, aku pon pergi makan jugak. Setakat jamah daging opor dengan kerabu taugeh. (Aku tak makan nasik). Bila dah makan, aku segan sebenarnya nak dekat dengan diorang. Aku sorang, surely orang tengok je. Aku mintak diri, nak balik. Bila salam cium tangan dia, aku rasa gembira tengok sepasang matanya bersinar. Cahaya kegemiraan. Gembira tengok orang yang aku anggap macam abang dah kawin. Dan kemudian bersalam dengan isterinya.

Drive menuju ke Ketapang Tengah. Nak survey rumah kenduri esok plak.

To Along and his wife, Eiza, this entry goes to both of you.

*Aku senyum sepanjang drive waktu balik tu.

Tuesday, November 16, 2010

Apa yang aku nampak...

I hate buying groceries. Tak cool. Aku rasa komitmen beli barang-barang dapur tu terlalu tinggi dan mencabar.

Tadi aku ikot mak aku beli barang sempena raya esok. Giant.

Dan, macam-macam yang aku nampak.

1) Jumpa ex-classmate masa sekolah menengah. Dia dengan husband. Dan sorang anak perempuan. Dia terkejut bila aku cakap aku skang dah jadi cikgu. Dia cakap aku tak gaya macam cikgu. Dah ramai pon yang cakap macam tu.

2) Jalan-jalan sket, tesempak dengan sorang mamat ni. Ya, sebab menarik tu yang nak cerita ni. Dia dengan family dia. Ada ayah dia, dan jugak sorang lagi lelaki. Pastu dia bagi signal kat lelaki yang mungkin adik atau abang dia tu, dia cakap "Aiskrim."  Pastu aku nampak dia grab sekotak kon untuk letak aiskrim tu. Okay, that's cute. Lama jugak aku berlegar-legar area situ sebab tiba-tiba mak aku ghaib dari celahan ramai orang tu. Maka, kesempatan yang ada adelah dengan mencuci mata. Haha!

3) Tesempak dengan cousin aku. Kami sebaya. Bulan puasa aritu dia baru bersalin. Tapi body dia still slim. I mean skinny. Dia memang skinny. Dia pakai baju kurung. Dengan handbag Guessnya itu. Rambut paras bahu. Bila tengok dia, aku senyum sendiri. Dulu dia tomboy. Bila aku kata tomboy, maka aku memang maksudkan tomboy. Tomboy sebenar. Sementara tunggu mak aku yang ghaib entah ke mana, aku nampak dari kejauhan, cousin aku tu kat kaunter cashier, dengan husband dia. Aku senyum lagi bila nampak kemesraan mereka. Haihh, kenapa aku single lagi nii? Takde orang nak. Nak buat macam mana.... (Tetibe je ayat syahdu ni pehaaalll???)

4) Tesempak dengan nenek sedara. Nenek sedara, tapi umur dia aku rasa baru je cecah-cecah 30.

5) Nampak sorang budak perempuan. Umur dalam 4-5 tahun macam tu. Cantik. Ya, cantik. Bukan comel. Bila aku tengok ayah dia, memang stok lelaki kacak. Mak dia pun cantik. Budak tu memang cantik. Bukan comel. Dah layak kata cantik. Tu baru umur camtu, belum dah besar-besar sket.

6) Masa bayar kat kaunter, selang dua-tiga kaunter, aku nampak ada anak Chinese. Aneh muka budak tu. Putih dia lain macam. Muka dia klasik. Macam watak-watak opera. Aku serius ni.

Tu je la yang aku dapat untuk malam raya haji ni. 

Aku rindu arwah tok. Rasa macam esok nak drive balik Pekan, tengok kubur dia.

Monday, November 15, 2010

Satu ketika dulu...

Konon-konon macam nak flashback. Sambil dengar lagu "Salahkah Ku" - The Muffins.

Dulu, aku ade macam-macam kegemaran. Dan aku rasa kegemaran tu tak berakhir di situ saje.

Dulu aku minat Flop Poppy. Sampai skang pon kalau nampak atau dengar suara Andy, surely aku turned on. Kalau ade award untuk orang tua yang chumel, it goes to Andy, okayy!!

Dulu aku suke lelaki yang kurus tinggi. Nak-nak kalau yang pakai plain white tshirt and shorts. And I still do. 

Dulu aku penah sukekan seorang lelaki. Masa zaman study. But rumours have it that he's a gay. Tapi aku tak peduli. Aku amik risiko untuk mendekati dia. Mula-mula memang susah. Tapi lama-lama syok gile. Banyak mende yang berlaku. Depan masyarakat mana ada nak bertegur sapa. Jumpa depan-depan setakat angkat-angkat kening. Tapi mesej agak kencang. Paling aku suka bila kitorang main sambung-sambung lirik lagu. Yang specialnya, lagu-lagu tu remaja-remaja urban mana nak dengar. Rock kapak. Konon siapa yang layan lagu-lagu tu tak cool, tak up to date, tak urban. Lagu favourite kitorang "Pada Syurga Di Wajahmu" - Lefthanded. Tapi aku tak peduli. Konon-konon dah jumpe soulmate. Konon-konon la.

Dia suka kasi aku kerepek. Kerepek kegemaran aku. kerepek pisang dan kerepek sira. Aku plak, asal balik rumah mak je, mak suruh bawak balik kek coklat. Maka, memang rezeki dialah. Selalunya klasmet aku, Apeez yang jadi tukang bagi. Sebab diorang satu blok. Thanx, Apeez! Jasamu sentiasa kukenang!

Segalanya sekadar underground. Bermakna, masyarakat tak tau. Okay, adalah yang tau. Tapi mereka tak approve. Tak galakkan. Sebab lelaki itu bersejarah. Sejarah gay. Tapi, memang dah dasar degil. Yang gay tu la yang aku nak. Yang masyarakat tak suke tu la yang aku nak dekati. Terlalu banyak mende yang berlaku. Dan semenye kurasakan sweet. Kang kalau aku cite kang korang kata aku jiwang plak, hehe!

Masa dia nak fly pergi oversea, aku sanggup naik mende ERL tu. Pergi balik KLIA RM70. Okay, mungkin korang rasa 70 tu sikit je, tapi masa tu duit aku tak banyak. Terpaksa pow mak sendiri. Tapi aku terus-terang dengan mak. Cakap nak hantar kawan kat KLIA. Tapi, takde la aku cakap ,"Nak hantar kawan kat KLIA. Dia tu gay, mak."  Takde la aku cakap camtu.

Masa kat KLIA tu, bukan senang nak borak. Dia busy dengan urusan passport dan entah ape-ape lagi. Plak tu, tak nak kantoi dengan coursemate dia. Tapi sempat jugak amek gamba berdua. Balik tu, naik ERL, gua nanges dalam ERL, gua cakap luu!!!

Tapi, bila dia dah pergi oversea, dia dah jarang reply email aku. Last-last aku pon fed up. Tapi sesungguhnya, perasaan tu tak tak pernah hilang. Dan, bila balik Malaysia, dia berubah. Segalanya dah tak sama. Ditambah dengan macam-macam cerita yang aku dengar pasal dia kat sana. Tapi aku tak kisah pon. Takpelah.

Kesudahannya? Aku yang melarikan diri. Bila terserempak, aku yang buat-buat tak nampak. Pandang tempat lain. Aku regret buat camtu. Sumpah, aku regret. Aku pon tak tau nape aku buat camtu.

Mende dah berlalu. Tapi paling aku tak boleh lupa, sebelum dia fly, birthday aku tahun 2006, dia bagi hadiah teddy bear kecik. Aku memang benci teddy bear. Dia cakap dia tau aku tak suke, dia saje je bagi. Malam-malam aku tido dengan mende berbulu tu. Pastu dia slalu pesan jage teddy tu..... hehehehe!!!

Aku still ingat, makanan kegemaran dia. Rendang hati lembu, serawa durian, puding kastard.

Tapi tu dulu... Aku pon dah tak tau mana dia. Dia ada facebook, tapi aku tak berani nak add. Biarkan ajelah. Aku harap dia dah tak gay.

Bila orang bincangkan isu gay, isu ni paling menarik bagi aku. It turns me on. Really.

Sebab, dulu aku anggap mereka golongan yang menarik. Sekarang pun aku masih rasa mereka menarik. Hati aku susah nak berubah kan.

Ohh, and i made a song for him. Berbulan-bulan aku usaha nak hasilkan lagu tu. Masa tengah sibuk-sibuk final year plak tu. Haha, kan aku dah kata, aku ni romantik!

Sunday, November 14, 2010

Sekosong tin biskut

Tu yang aku rasa. Kosong. Sekosong tin biskut.

Tadi aku pegi ECM. Berjalan. Sorang. Lagi. Kan aku dah kata, life aku ni membusankan.

Beli air freshener. Mak aku kata kereta aku busuk. Tapi kawan aku naik hari tu dia kata tak busuk pon. Aku pon rasa tak, tapi mungkin mak aku nak jugak aku bubuh mende air freshener tu, maka aku belilah jugak. Sungguh tipu muslihat duniawi.

Sebenarnya agenda utama adelah mende lain. Baju. Ye, baju. Sebenarnya dah beberapa kali datang situ aku tried on baju tu. Tapi asyik berbelah bahagi, nak beli ke tak. Sebab aku takot tak pakai. (Aku slalu camtu)... Tapi tadi, akhirnya aku beli jugak.

Pastu drive plak pegi Megamall. Mak mintak beli sarung tangan cantik. Sarung tangan yang macam inner tuu. Ade bunga-bunga. Haha! Parking jauh. Kat tepi KMC. Nasib baik hari dah tak hujan.

Ohh, yang paling best, aku jumpe jugak latest album Flop Poppy "Rasa". Aku suka design album ni. Catchy, menarik. Takde konsep bekas-bekas CD. Cuma ala-ala sarung seluk masuk, macam envelope. Kalau korang penah beli album Jason Mraz, korang surely faham camne reka bentuknya. Dalam kereta, pasang CD tu. Hehe...

Tapi, ada satu masalah. Bila naik kereta, bile drive, aku rasa sunyi. Entah. Tu yang aku rasa lately. Pegi balik keje pon, itulah yang aku rasa bile drive. Maybe I'm expecting someone to sit beside me. Malangnya tiada.


*Ohh, masa aku taip entry ni, aku kat hall rumah. Mak aku tengah angkat kain kat luar dan dia berkata "Kotornya kereta awak ni."  Okay, dont expect me to wash it. Hari dah petang pun. Esok Isnin. Dan aku memang selalu bagitau semua orang yang aku tak suka basuh kereta. Lagi nampak kotor, lagi cool aku rasa. Haha!

**Aku tak suka waktu petang pada hari Ahad, kerana Isnin akan muncul. Kenapa mesti Isnin wujud?


***Kepala aku ting tong sebab irregular sleep.

Mesej daripada kawan. Originally typed on Sept 24, 2010.

Pada satu tengah malam tu, menerima mesej dari seorang kawan.

"Fa, kalau pun satu ari nanti aku couple dengan sesape pon, ko takkan jatuh ke bawah... Ko still member aku yang best aku ade..."

Haha! Sweet bukan kawan baikku ini? Sebab dia belajar jadi sweet daripada aku, hehe! Tapi takkan boleh nye nak lawan level sweet aku!

Oh, lupe nak cakap. Kawan aku ni lelaki.

Bukan pekerjaan bila dewasa. Originally typed on Sept 21, 2010.

Aku ada banyak cita-cita. Maksud aku, bukan pekerjaan bila anda dewasa, tapi lebih kepada apa yang aku nak buat. Impian. To-do list.

1) Aku nak jadi penulis macam Ahadiat Akashah
2) Jadi kaya-raya tanpa sikap bongkak
3) Nak pegi Fort William dan travel dunia bersama lelaki yang aku sayang, menyaksikan keindahan Ben Nevis. Hehe, romantik bukan diriku ini?
4) Drive kereta yang hebat. Aku suka Nissan Murano setakat ni.
5) Tidak terlibat dengan sebarang kemalangan jalan raya, sama ada kecik atau besar
6) Simpan rambut kasi panjang (yang ni susah macam haram nak buat, tak tau nape)
7) Besarkan rumah mak abah dan ada bilik sendiri
8) Nak ada orang gaji yang ramai dan semuanya mestilah lelaki dan kahchak, hehe!
9) Main gitar dengan hebatnya
10) Jadi manusia yang baik

Tapi, aku tau. Kadang-kadang kalau Tuhan tak kasi tu, maksudnya mungkin mende tu tak baik untuk kita. Mungkin dia dah plan yang lebih baik lagi. Tapi kita boleh usaha. Kan? Kan?

Menulis. Originally typed on Sept 4, 2010.

Dulu aku suke menulis. Masa sekolah rendah, aku paling suke subjek Bahasa Melayu. Subjek tu membolehkan aku menulis. Masa tu jugak aku ingat lagi, aku suke potong2 kertas dari exercise book yang lame, dan stapler, macam sebuah buku kecik. Dan dalam buku kecik tu aku tulis macam-macam cerite pendek yang aku buat. Aku seronok dapat menulis mase tu. Rasa dunia ni indah sangat. Especially kalau waktu cuti, aku bangun pagi dengan rase best, sebab aku boleh menulis.

Masa form two aku dah start buat novel. Aku gune buku yang panjang untuk tulis novel tu. Aku dan Impian. Tu tajuk dia. Tapi tak banyak muke surat pun. Pastu aku sambung dengan membeli buku bersaiz exercise book yang agak tebal. Aku dan Impian 2. Ramai kawan-kawan aku baca buku tu, dan cakap cerite tu amat klakar. Tapi yang menjadi halnye, bile diorang dah puas gelak mase awal-awal novel tu, akhirnye penghujung cerite tu menuntut air mata rupe-rupenye. Sebab, watak utama tu mati. Dan beberape bab sebelum dia mati tu, skripnye memang sedih. Tapi, sebenarnye aku tak la rase sedih mane pon. Ntah, diorang jiwang sangat kot, haha! Cume malangnye, buku yang first tu aku tak tau dah ke mane. Yang second tu kawan aku pinjam mase form three dn dia ilangkan.

Masa form three, aku ade buat dua novel. Yang satu tu aku tak ingat tajuk dia, cume ceritenye biase-biase aje. Aku sendiri pon tak berape suke dengan hasil karya aku tu. Tak cukup mendalam agaknye. Tapi yang kedua aku buat tahun tu, memang sentimental valuenye terlalu tinggi. Yang ni yang paling aku sayang. Yang paling aku cinte, hahaha! Lukisan Jiwa Sentimental. Watak utama dia nama Eppy. Tapi anme sebenar Affia Izdihar. Tapi, tak sempat ramai yang bace, bile tibe turn kawan aku yang sorang ni, dia tertinggal novel tu kat bawah meja kat kelas dia, dan HILANG... Nak tau aku sedih ke tak? Sedih nak mamposs. Aku nanges bile mende tu ilang. Aku tulis dengan penuh makne mende tu. Tu hasil usaha yang bagi aku, takde galang gantinye. Tapi, aku redha je skang.

Pastu mase form four aku rase, aku ade buat satu lagi novel. Lukisan Jiwa. Saje gune tajuk yang same dengan yang hilang tu, tapi ceritenye tak same pon. Pastu tahun berikutnye aku buat sambungan kisahnye - Lukisan Jiwa 2. Aku suka buat novel sambung-sambung kan? Haha, aku memang camtu..

Bila aku masuk UITM pas SPM, aku dah tak menulis. Pastu aku quit UITM sebab tak larat nak bawak subjek-subjek tu. Aku quit enam ari sebelum exam. Yela, kalau quit pas exam, nnti orang kate aku kene tendang university plak. Jadi, aku buat keputusan drastik, quit je. Dengan harapan, tahun yang same aku nak apply intake November utk course Screen Writing.

Dalam mase aku menganggur kat rumah tu, aku kutip kertas-kertas dari exercise book mase skolah, dan aku bind kan, menjadi sebuah buku tebal. Dalam buku tu aku buat cerita baru. Berdasarkan pengalaman sendiri. Masih. Tu tajuk lagu Flop Poppy. Aku memang minat Flop Poppy dari zaman skolah.

Lepas Masih, aku lame gile tak menulis. Bertahun-tahun. Sebabnye mase tu aku dah masuk maktab. Jangan tanye camne aku bleh masuk maktab, sedangkan aku nak amek Screen Writing. Sangat pedih perasaan ni bile tak dapat buat ape yang aku nak, okaayyy! Aku ade cube untuk menulis, tapi semenye tak menjadi. Semenye sekerat-sekerat je. Ade satu yang dalam percubaan tu, aku tak ingat ape tajuk dia, tapi sebenarnye aku sangat suke cerita tu. Aku pun tak tau nape aku tak sudahkan cerita tu. Yang aku ingat name pempuan tu Queen Sutradara, panggil Ween. Aku bagi kertas-kertas tu pada kawan aku Dila. Pastu aku ade try buat Felly Mencari Izmi. Kisah Felly yang mencari abang kandungnye yang menghilangkan diri selepas bergaduh dengan arwah ayahnye. Yang ni pon aku suke sebenarnye. Klakar dan catchy sket... Tapi turut tidak disudahkan.

Akhirnya, ade sesuatu berlaku dalam hidup aku sekitar 2006. Yang kemudiannye menjadikan satu inspirasi untuk aku menghasilkan satu cerite. Demi Cinta Kita Semua. Yang ni pon aku suke. Sebab ade character lelaki gay yang insaf dan tak jadi gay dah. Cerita ade konflik tersendiri. Yang ni pon tak ramai yang bace. Sebab? Bile aku print dan bind, agak tebal. Ngalahkan buku telepon. Sape nak bace camtu. Haha!

Dan skang? Aku dah lame sangat tak menulis. Teringin. Aku dah bertukar dari tulis buku kepada tulis lagu. Lagu pertama yang aku cipta - Masih Bujang Menunggu Dikau. Bongok ehh tajuk camtu? Aku suke gile lagu tu. Sebab, didedikasikan kepada seorang lelaki. Dah tentu dia tak tau aku buat lagu tu untuk dia. Romantik tak aku? Hehehe...

Lagu kedua - Bintang Pun Tak Mampu Bersuara. Yang ni aku suke main plucking. Suka gile.

Lagu ketiga - Telenovella Tentang Dia (Okay, sebenarnye part Dia tu aku buat name dia). Okay, part ni sedih. Sebab lagu ni sebenarnye aku ade letak name sorang lelaki. Dan lagu ni sempat aku mainkan dan nyanyikan untuk dia. Kesudahannye? Dia menyingkirkan aku dari hidupnya. Tapi aku tak nak ingat dah. Sebab aku dah nak move on.

Errkkk, macam panjang je entry ni... Haha, sorry. Akibat dah lama tak menulis kot. Gamaknye la.

Wednesday, November 10, 2010

Kebaharuan.

Okay, tepakse buat baru.

mukekeringaje.blogspot.com dah tak dapat nak log in.

Ini satu kepayahan, okay!