Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Sunday, November 14, 2010

Menulis. Originally typed on Sept 4, 2010.

Dulu aku suke menulis. Masa sekolah rendah, aku paling suke subjek Bahasa Melayu. Subjek tu membolehkan aku menulis. Masa tu jugak aku ingat lagi, aku suke potong2 kertas dari exercise book yang lame, dan stapler, macam sebuah buku kecik. Dan dalam buku kecik tu aku tulis macam-macam cerite pendek yang aku buat. Aku seronok dapat menulis mase tu. Rasa dunia ni indah sangat. Especially kalau waktu cuti, aku bangun pagi dengan rase best, sebab aku boleh menulis.

Masa form two aku dah start buat novel. Aku gune buku yang panjang untuk tulis novel tu. Aku dan Impian. Tu tajuk dia. Tapi tak banyak muke surat pun. Pastu aku sambung dengan membeli buku bersaiz exercise book yang agak tebal. Aku dan Impian 2. Ramai kawan-kawan aku baca buku tu, dan cakap cerite tu amat klakar. Tapi yang menjadi halnye, bile diorang dah puas gelak mase awal-awal novel tu, akhirnye penghujung cerite tu menuntut air mata rupe-rupenye. Sebab, watak utama tu mati. Dan beberape bab sebelum dia mati tu, skripnye memang sedih. Tapi, sebenarnye aku tak la rase sedih mane pon. Ntah, diorang jiwang sangat kot, haha! Cume malangnye, buku yang first tu aku tak tau dah ke mane. Yang second tu kawan aku pinjam mase form three dn dia ilangkan.

Masa form three, aku ade buat dua novel. Yang satu tu aku tak ingat tajuk dia, cume ceritenye biase-biase aje. Aku sendiri pon tak berape suke dengan hasil karya aku tu. Tak cukup mendalam agaknye. Tapi yang kedua aku buat tahun tu, memang sentimental valuenye terlalu tinggi. Yang ni yang paling aku sayang. Yang paling aku cinte, hahaha! Lukisan Jiwa Sentimental. Watak utama dia nama Eppy. Tapi anme sebenar Affia Izdihar. Tapi, tak sempat ramai yang bace, bile tibe turn kawan aku yang sorang ni, dia tertinggal novel tu kat bawah meja kat kelas dia, dan HILANG... Nak tau aku sedih ke tak? Sedih nak mamposs. Aku nanges bile mende tu ilang. Aku tulis dengan penuh makne mende tu. Tu hasil usaha yang bagi aku, takde galang gantinye. Tapi, aku redha je skang.

Pastu mase form four aku rase, aku ade buat satu lagi novel. Lukisan Jiwa. Saje gune tajuk yang same dengan yang hilang tu, tapi ceritenye tak same pon. Pastu tahun berikutnye aku buat sambungan kisahnye - Lukisan Jiwa 2. Aku suka buat novel sambung-sambung kan? Haha, aku memang camtu..

Bila aku masuk UITM pas SPM, aku dah tak menulis. Pastu aku quit UITM sebab tak larat nak bawak subjek-subjek tu. Aku quit enam ari sebelum exam. Yela, kalau quit pas exam, nnti orang kate aku kene tendang university plak. Jadi, aku buat keputusan drastik, quit je. Dengan harapan, tahun yang same aku nak apply intake November utk course Screen Writing.

Dalam mase aku menganggur kat rumah tu, aku kutip kertas-kertas dari exercise book mase skolah, dan aku bind kan, menjadi sebuah buku tebal. Dalam buku tu aku buat cerita baru. Berdasarkan pengalaman sendiri. Masih. Tu tajuk lagu Flop Poppy. Aku memang minat Flop Poppy dari zaman skolah.

Lepas Masih, aku lame gile tak menulis. Bertahun-tahun. Sebabnye mase tu aku dah masuk maktab. Jangan tanye camne aku bleh masuk maktab, sedangkan aku nak amek Screen Writing. Sangat pedih perasaan ni bile tak dapat buat ape yang aku nak, okaayyy! Aku ade cube untuk menulis, tapi semenye tak menjadi. Semenye sekerat-sekerat je. Ade satu yang dalam percubaan tu, aku tak ingat ape tajuk dia, tapi sebenarnye aku sangat suke cerita tu. Aku pun tak tau nape aku tak sudahkan cerita tu. Yang aku ingat name pempuan tu Queen Sutradara, panggil Ween. Aku bagi kertas-kertas tu pada kawan aku Dila. Pastu aku ade try buat Felly Mencari Izmi. Kisah Felly yang mencari abang kandungnye yang menghilangkan diri selepas bergaduh dengan arwah ayahnye. Yang ni pon aku suke sebenarnye. Klakar dan catchy sket... Tapi turut tidak disudahkan.

Akhirnya, ade sesuatu berlaku dalam hidup aku sekitar 2006. Yang kemudiannye menjadikan satu inspirasi untuk aku menghasilkan satu cerite. Demi Cinta Kita Semua. Yang ni pon aku suke. Sebab ade character lelaki gay yang insaf dan tak jadi gay dah. Cerita ade konflik tersendiri. Yang ni pon tak ramai yang bace. Sebab? Bile aku print dan bind, agak tebal. Ngalahkan buku telepon. Sape nak bace camtu. Haha!

Dan skang? Aku dah lame sangat tak menulis. Teringin. Aku dah bertukar dari tulis buku kepada tulis lagu. Lagu pertama yang aku cipta - Masih Bujang Menunggu Dikau. Bongok ehh tajuk camtu? Aku suke gile lagu tu. Sebab, didedikasikan kepada seorang lelaki. Dah tentu dia tak tau aku buat lagu tu untuk dia. Romantik tak aku? Hehehe...

Lagu kedua - Bintang Pun Tak Mampu Bersuara. Yang ni aku suke main plucking. Suka gile.

Lagu ketiga - Telenovella Tentang Dia (Okay, sebenarnye part Dia tu aku buat name dia). Okay, part ni sedih. Sebab lagu ni sebenarnye aku ade letak name sorang lelaki. Dan lagu ni sempat aku mainkan dan nyanyikan untuk dia. Kesudahannye? Dia menyingkirkan aku dari hidupnya. Tapi aku tak nak ingat dah. Sebab aku dah nak move on.

Errkkk, macam panjang je entry ni... Haha, sorry. Akibat dah lama tak menulis kot. Gamaknye la.

1 comment:

  1. aku suka la tajuk masih bujang menunggu dikau... nak dengar lagu tu..

    ReplyDelete

Jangan komen guna caps lock atau terlalu banyak tanda seru. Gua ade sakit jantung. Hehehe.