Please sangat tawwwww...

Please sangat tawwwww...

Monday, May 8, 2017

78 kapak negatif membelah hati aku

Rasa macam loser dalam erti kata sebenar bila kucing tengah sakit teruk, tapi tak boleh nak buat apa.
Masa ni lah mula ada macam macam "kalaulah.." dalam hati. 

Wednesday, May 3, 2017

Apa yang aku rasa hari ini. Atau mungkin juga dah sekian lama rasa.



1) Orang kata (dalam agama juga ada kata), bahawa kita janganlah ingat ingat lagi benda negatif yang orang cakap pada/tentang kita. Tapi aku manusia. Aku akan teringat ingat. Tambah tambah lagi kalau benda yang dikata tu dikata kata sampai sekarang. Dan kita tak defend diri kita hanya kerana kita nak jaga hubungan dengan orang tersebut.

2) Sedih/ngeri memikirkan nasib raya aku tahun ni memandangkan betapa bencinya aku pada hari raya. Lebih sedih  pada nasib family aku. Aku dah tau apa akan jadi pada aku kalau aku raya sini (Perak), dan aku boleh agak juga apa jadi pada family aku, memandangkan situasi sekarang ni.

3) Ada masa masa tertentu aku harap orang tertentu dalam hidup aku ni mati je cepat sebab diorang ni sangat irritating. Buat aku rasa worthless. Lagi funny bila orang ni semua layan aku baik, tapi layanan je la. Mulut diorang main cakap je apa nak cakap. Sedih bila aku tak boleh jawab/balas/defend diri. So kalau tanya aku jujur, memang kalau diorang ni mati, hidup aku lebih tenteram.

4) Aku cukup tak suka orang ejek/perli aku tentang kucing. Nak ke kalau aku ejek/perli tentang suami/isteri/anak/menantu/hidup diorang? Dan aku tak suka orang cita cemana layanan buruk/cara dia buang kucing yang datang rumah diorang depan aku, sebab all these people selalunya tau apa aku rasa tentang kucing. Kalau aku kena respect diorang, kenapa diorang tak boleh nak respect/tak sakitkan hati aku?

5) Aku sedih/bengang/frust betul bila orang cakap aku housewife so aku memang tak berduit dan aku memang ditanggung 178% oleh suami aku, dan aku memang makan duit dia semua. Sedih bila kau tak boleh nak defend diri kau, atau sebenarnya orang memang tak percaya kau ada duit sendiri. Aku buat tuisyen kot kat rumah. Pastu aku jaga Rumah Ipoh bukan free. Wani bayar aku. Takkan aku nak cita kat semua orang yang setiap bulan ayah aku masukkan duit untuk aku saja saja? Ayah aku memang pesen bagi duit saja saja kat anak anak dia sejak beberapa tahun

kebelakangan ni. Takkan aku nak cita? Nanti orang ingat aku aibkan suami, macam suami tak bagi cukup makan. Aku beli baju seluar bundle pun mostly duit aku, so memang sedih la bila orang dok kata semua tu aku makan duit suami aku. Apa hina sangat ke aku ni?


6) Bertambah sedih bila orang ingat aku ni jenis isteri duduk kat rumah tak buat sebarang kerja, tak masak, asyik makan luar je kerjanya, bangun tidur petang. Sebab aku tak post gambar aku masak dan kemas rumah ke? Sebab tak post gambar apa aku buat seharian di rumah? Benda jadi makin susah bila aku terpaksa defend diri sendiri sebab takda sapa defend. Last last, aku tak defend dah diri aku. Aku penat dan aku malas. 


7) Kenapa sebenarnya aku rasa lelaki yang dok kutuk pempuan feminist adalah sebenarnya meninist bodoh? Sebenarnya diorang sedar ke tak dioranglah meninist yang sebenarnya? Takpa, aku doakan diorang kawin dan dapat bini tak semenggah. Tapi pada masa yang sama aku harap juga diorang tak hasilkan anak anak yang berkepala akal dungu macam diorang. Rosak generasi.


8) Rindu KL. 


9) Aku sebenarnya takut bila aku dah mula rasa tak suka/menyampah dengan orang yang selama ni aku sabar je dengan diorang. Sebab bila aku dah rasa tak suka, aku akan buat apa saja untuk mengelak daripada berjumpa dengan diorang.


10) Kebanyakan lelaki suka perempuan yang independent. Yang ada kereta sendiri, yang boleh drive, yang ada duit sendiri, yang boleh pergi mana mana sendiri, yang tak perlu harapkan lelaki. Benda ni betul. Tapi independent tu meluas sebenarnya maksud dia. Perempuan yang boleh drive kereta sendiri tu kalau kereta dia rosak tetiba, belum tentu dia sanggup jalan kaki selama 25 - 30 minit untuk pergi kerja. Perempuan yang selalu ada duit sendiri/banyak tu bila sampai satu masa Tuhan uji dia takda semua tu, ada kemungkinan dia boleh jadi gila sebab tak boleh beli apa dia nak atau pergi mana dia suka dengan duit yang dia pernah ada. Aku kalau orang cakap bab independent ni aku malas sangat nak buka mulut. Ada contoh yang aku tengok, isteri independent bila gaduh dengan suami, sanggup lari menyorok di rumah kawan kawan yang mungkin 300 km jauh, atau balik ke rumah mak ayah dan cerita keburukan suami. Maklumlah,  independent. Khen? Tapi tak semua la. Kawan kawan aku ramai je cool dan elok. Aku dulu selamba juga drive pergi KL dan lepak bergembira dengan kawan kawan lain sebab ex buat perangai. Dah dia siap boleh dengan pempuan lain pastu nak maki maki aku, so biarlah aku pi jumpa kawan kawan aku dan bergembira. Bukannya aku pergi melacur free macam dia. 


11) Aku rasa orang yang nak anak ni kena reti bangun pagi. Bangun awal. Dan sanggup pula bangun tengah malam. Tak kiralah lelaki atau perempuan. Kalau tak, tak payah lah. Nanti memang anak kau tu, pasangan kau sorang je lah yang jaga. Nanti kalau anak dah besar, dia akan nampak perangai selfish kau, dan ada kemungkinan dia akan diam diam benci kau.


12) Aku tak kisah pun orang cakap aku negatif. Bendanya aku yang rasa, aku yang terkena. Orang tak rasa boleh lah cakap pumpang sampai anu diorang pun rasa nak meletup sebab tak tahan dengar. 🙄


13) Kekadang bila tengok artis dan kisah cinta on off jadi tak jadi diorang, pastu benda tu je yang disembangkan, aku jadi loya. Kisah cinta pun siap kena ada kenyataan media. Teringat kes Erra Fazira dan Hans Isaac dulu. Erra tak komen apa pun, dia senyap je. Dia handle cara orang bertenang, cool dan pandai. Sebab apa? Sebab orang yang pandai memang akan bertindak secara pandai.


14) 3-5 tahun kahwin dan belum dapat anak tu bagi aku tak patut orang lain sibukkan. 3-5 tahun tu still baru bagi aku. Kesian pada orang yang aku kenal, yang ditekan tekan masyarakat sebab belum dapat anak. Dicebik cebik sanak saudara. Ada kawan aku, kakak dia berbelas tahun kawin takda anak, family dia relaks je tak tanya apa apa atau takda pressure suruh apa apa. Sebab apa? Sebab family diorang beragama (percaya dengan kuasa Tuhan), modern dan cool. 


15) Kenapa masih ada orang percaya bahawa facebook ialah medium sesuai untuk meroyan royan takda limitasi? Kawan aku cakap, sebab diorang tau ada orang akan respond. 🙄

16) Hari ni aku rasa mengantuk dan rasa malas nak buat apa apa. Lagipun kan orang memang kata aku dok kat rumah tak buat apa apa. Sesekali bagilah diorang betul. 🙄


17) Macam ada benda lagi nak sembang kat sini, tapi takpalah. Nanti je lah.



Walau apa pun jadi, hidup ni kena jalan.

Kena hidup juga, sebab Tuhan kata kena.

Tapi pada masa yang sama aku harap juga Tuhan lenyapkan orang yang irritating ni semua.

Memang tak baik.

Tapi itu yang aku rasa hari ni.

Thursday, April 27, 2017

Dengan harapan IKHLASillustrated ini ialah jalan yang Tuhan beri untuk selamatkan diri aku sendiri

IKHLAS dah siap.
Sekarang Rumah Ripta sibuk ambil pre-order.
Pesta Buku lagi berapa hari je ni.
Nervous pun ada.
Nak kena hadap cakap cakap orang lagi, sama ada positif atau negatif.

#IKHLASillustrated akan berada di Pesta Buku Antarabangsa KL, PWTC, dari 28 April hingga 7 Mei 2017. 
Boleh cari Dewan Tun Abdul Razak 4,
booth Selut dan Roman (no : 4009-4011).

Dan juga Sabtu ni 29 April, aku dan Wani akan ada di booth untuk meet-and-greet session. 
Dari pukul 4 petang sampai 6 petang. 
Nak sembang ke, nak tanya apa ke, nak minta sign autograph ke, datang la masa tu.

Untuk yang belum tau, IKHLAS ni sebenarnya koleksi conversations antara Wani Ardy dan anaknya Ikhlas dari umur 3 tahun sampai sekarang 5 tahun.
Ya, Ikhlas tu nama anak dia.
Basically ada 77 conversations, dan ada 80 illustrations dalam tu.
Nak beli dengan aku sendiri pun boleh buku tu, bolehla menjana sikit wallet aku.
Buku tu RM 35.
Bukan harga normal macam buku puisi/indie yang lain.

Sebenarnya aku dah ready dengan jawapan kalau orang question kan harga tu.
Buku tu size dia 20 cm x 20 cm.
Since buku tu ada illustration, maka material kertas pun dah lain, dan tebal sikit.
Conversations tu Wani collect dari Ikhlas umur 3 tahun, sampai la sekarang ni budak tu dah 5 tahun.
The value of documenting benda yang bertahun tahun.
DAN, aku lukis 80 illustrations tu secara manual. 
Guna kertas dan dua jenis technical pen.
Tau tak cemana susahnya?
Imagine dah nak dekat siap satu illustration tu, pastu masa last last tu aku terseret pen kat kertas tu, makaaaa kenalah buat semula ya. 
Ada je illustration yang sampai kena 5-6 kali aku lukis semula walaupun lagi 0.5%  nak siap.
Ada juga illustration yang aku dah siap lukis, pastu aku tak sedar yang aku dah keronyok dan buang dalam bakul sampah.
Imagine la, ada 80 illustrations.
Aku start lukis tu dari bulan Disember. 
Tak dinafikan bila last minute kekadang kena tukar illustration tu, atau ada tambahan, masa tu memang aku macam zombie.
Aku tak guna electronic drawing tablet tu sebab aku takda.
Dulu ada, tapi dah rosak.
Maybe aku akan beli juga sebab seksa melukis manual ni pedihnya masih terasa.
Tapi memang feeling lukis manual tak sama dengan lukis guna drawing tablet tu.
Ye la, dah bertahun tahun guna technical pen.

Thanks to Karl Agan yang buat layout.
Bukan senang, tau?
Nak nak buat layout buku yang ada illustrations ni.
Dan Syuk (Mosyuki) serta Rumah Ripta yang banyak berusaha untuk IKHLAS ni.

So, harga RM 35 tu murah sebenarnya untuk usaha pelbagai pihak ni.
Bagi aku kalau orang yang kaki buku/art diorang mesti boleh (PANDAI) evaluate sendiri buku tu.
Masa ni la nak educate society kenapa harga buku macam ni, nak nak yang ada illustrations.
Aku cuma taknak lebih ramai orang buta seni atau bodoh.

Aku sebenarnya freak out juga nak sampai ke Sabtu ni.
Aku yakin sesi meet-and-greet tu lebih kepada fans Wani nak jumpa dia.
Dah tentu bukan nak jumpa aku.
Mesti aku akan awkward gila masa tu nanti.
Gigit kuku kaki je la.
Aku tak biasa bebenda macam ni.
Tapi some of my friends cakap pergi je, sebab benda ni berkemungkinan akan lead to another benda baik (rezeki) yang lain.
Anyway, ada satu buku lain yang aku lukis cover-nya, akan berada juga di Pesta Buku tu nanti.
Tapi di booth Cukong Press, buku tu under CP Sindiket, tajuk Koyak-Rabak.
Maka, ada dua buah buku yang aku lukis akan ada di Pesta Buku tu nanti.
Okay, nak pergi kagum dengan diri sendiri kejap.

Macam biasa, entah baju apa nak pakai, memandangkan baju seluar aku kebanyakannya nampak macam homeless.

Datanglah ya.
Tolong kurangkan rasa awkward aku nanti.
Dan kalau sesapa yang tak sempat jumpa Sabtu tu, aku akan berkeliaran area KL sampai Ahad, in case nak beli sendiri buku tu daripada aku.

Kalau nak tanya apa apa, email je aku guna alamat email aku yang ada kat sebelah tu.
Selalunya memang aku akan alert dengan email.

Lagi satu, illustrations are not just illustrations.
Its like, what happen if Waze or Google map or your GPS software didnt "draw" everything in the maps for you?





Monday, April 17, 2017

I love you but I dont want you to suffer with (or for) me

Sebenarnya most of the time aku rasa aku tak boleh bahagiakan sesiapa.
Aku buat people around me suffer. 

Tuesday, February 21, 2017

Penantian - Blackrose


This is the sixth week of batuk batuk.
Dah pergi klinik, dah makan macam macam ubat, still tak baik.
Batuk is something big bagi aku.
Bila batuk, aku akan rasa sempit dada, dan kemudian asthma, dan sudah tentu kesukaran tidur.
Aku ada asthma sejak umur 2-3 tahun macam tu.
Aku tengah berkira kira nak ke hospital.
Maybe KPJ. 

Lamanya aku tinggalkan blog ni.
Rasa bersalah terhadap diri sendiri.
Selama aku tak menulis, selama tu lah segala benda yang dalam pikiran aku remain dalam pikiran saja.

Last entry, aku cakap pasal mimpi aku kan?
Pasal perempuan nama Melissa offer tempat dia untuk aku buat exhibition.
Tu cuma mimpi.
Mimpi.
Mimpi ni satu benda yang susah nak jadi kenyataan untuk orang macam aku.
Especially kalau mimpi benda elok.
Selalu mimpi yang jadi kenyataan tu adalah bila aku mimpi benda yang tak elok.
Tu nanti cerita.

Tapi, beberapa hari lepas mimpi pasal Melissa tu, Wani whatsapp.
Wani ni kawan aku.
Most people kenal dia sebagai Wani Ardy. 
Kalau taktau, boleh google.
Atau cari instagram dia.
Wani offer aku untuk jadi illustrator buku dia.
Basically content dalam tu tentang conversation Wani dan anaknya Ikhlas.
So aku akan lukis berdasarkan setiap conversation tu.
Macam komik lebih kurang.
Tapi tak fully comic.
InshaAllah kalau ada rezeki dan Tuhan izinkan, keluarlah buku tu nanti.
Ada possibility launching masa pesta buku.

Macam tak perlu je nak cerita cemana perasaan aku masa Wani whatsapp menyatakan hasrat dia tu.
Dan Wani ada cakap ada beberapa artist/illustrator offer diri untuk buku tu, tapi Wani pilih aku sebab dia rasa aku tau character Ikhlas cemana.
Tak perlu kan nak cerita perasaan aku cemana?
Masa tu aku kat dapur, tengah masak untuk Mohd Adzlan yang akan balik makan tengah hari.
Tak perlu kan nak cerita perasaan aku cemana?
Saja ulang banyak banyak kali.
Cuma masa tu dalam kepala aku;
Benda baik memang kekadang datang lambat.

Benda baik ni memang satu penantian yang kita taktau cemana keadaannya.
Perkataan "penantian" tu sendiri kekadang buat aku rasa meremang/loya.
Tapi, betul kan, penantian tu last last kita akan tau cemana keadaannya sebab masanya akan tiba juga kalau dah memang dijanjikan untuk kita.
Rahsia Tuhan ada banyak, tapi pepandai lah kita selongkar.
Ada rahsia Dia kena diselongkar, selebihnya kita percaya kerana adanya iman.
Tepuk dada tanya iman.
Bukan tanya selera.
Kalau tanya selera, hmmmpphhhhh...

Anyway, ni bukan cover Ikhlas.
Ni just teaser lebih kurang.
Ada a few lagi teaser yang Wani dan juga aku upload di instagram.
Cover belum dibincangkan nak mana satu.
Maybe ambil dari salah satu page buku tu.
Tak sure lagi.

Nanti try la dengar lagu Blackrose.
Penantian.


Thursday, November 24, 2016

Had a dream about a lady named Melissa offering an event space for my art exhibition

Its few nights ago.
Mimpi tu sudah tentu rasa begitu real, since itulah impian aku sejak dulu.
Plus, sejak bulan lepas aku terpikir, kalau nak tunggu duit cukup, duit banyak, memang takkan jalan impian tu.
So, aku akan buat ikut cara aku.

Bila bangun tidur, aku rasa sedikit kecewa sebab itu cuma mimpi. 
So aku teruskan hidup macam biasa.
Kemas rumah, cuci toilet dan bersihkan pasir kucing, bagi kucing makan, masak untuk lunch bersama Mohd Adzlan, tengok movie sekerat jalan dan lepas tu off tv.

Guys, perempuan tersebut bernama Melissa.
If you guys happen to know anyone named Melissa yang ada kaitan dengan mana mana event space yang nak ditawarkan secara percuma terhadap aku, please let me know.

No, aku tak rasa benda ni syirik. 
Its just, you know, as much as shit happens, miracle pun happens juga dengan cara tersendiri. 

Please?
Mimpi tu buat aku dah berangan sampai ke Urban Bean Coffee kat US okay.
Bukan selalu aku berangan.